Minggu, 24 April 2016
Mutilasi dalam Catatan Polisi
Buku sederhana ini mencoba menelisik kesamaan motivasi pelaku.
MYS
Dibaca: 80385 Tanggapan: 0
Mutilasi dalam Catatan Polisi
Buku Mutilasi di Indonesia karya M. Fadil Imran. Foto: RES
Keberhasilan polisi mengungkap tabir dan menangkap pelaku mutilasi seorang perempuan di Cikupa, Tangerang, patut diapresiasi. Kerjasama dan kejelian menelisik bukti menjadi kunci penting mengungkap misteri pembunuhan mengerikan itu. Ternyata, pelakunya orang dekat.
 
Kemampuan polisi mengungkap misteri pembunuhan, di manapun, adalah pintu masuk untuk membawa pelaku ke meja hijau. Polisi memiliki instink, memiliki kejelian, teknik, dan kemampuan ‘membaca’ modus, tempus, locus, dan actus menjadi sebuah rangkaian cerita yang runut. Meskipun kadang ada missing link, polisi selalu berupa mengungkap kasus-kasus mutilasi karena perbuatan semacam itu sungguh tak berprikemanusiaan.
 
Kalau sering menonton serial dokumenter Homicide Hunter, Anda akan melihat bagaimana Letnan Joseph Kenda dengan anak buahnya mengungkap misteri sejumlah kasus pembunuhan di Colorado Springs. Sebagai petugas reserse, Joe Kenda banyak berhubungan dengan misteri yang terjadi di balik hilang atau terbunuhnya seseorang. Ada kemungkinan salah menduga pelaku, salah mengambil keputusan, atau mungkin kurang memaksimalkan pencarian bukti. Apa yang dilakukan Joe Kenda kini bisa disaksikan dalam serial dokumenter Homicide Hunter.
 
Petugas reserse di Indonesia tak ubahnya seperti yang dilakukan Joe Kenda. Salah seorang anggota polisi yang mengungkapkan ke publik kasus-kasus mutilasi yang pernah ia tangani, atau setidaknya ia terlibat, adalah M. Fadil Imran. Karirnya dibangun di dunia reserse. Ia pernah menduduki jabatan Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya.
 
Fadil menuliskan kasus-kasus mutilasi di Indonesia dalam buku setebal 97 halaman berjudul ‘Mutilasi di Indonesia: Modus, Tempus, Locus, Actus’. Buku terbitan Yayasan Obor Indonesia ini sudah pernah didiskusikan di Program Studi Kriminologi Universitas Indonesia, kampus di mana Fadil menempuh pendidikan doktor bidang kriminologi.
 
Ada banyak kasus mutilasi yang terjadi di Indonesia sejak 1960, dan dalam konstruksi hukum ia dikategorikan sebagai pembunuhan (hal. 4). Penyebabnya macam-macam, mulai dari urusan syahwat hingga pertengkaran suami isteri. Ironisnya, sepanjang 2001-2010, jumlah kasus mutilasi naik tajam disbanding periode sepuluh tahun sebelumnya.
 
Fadil tak menuliskan semua kasus itu. Ia hanya mengangkat lima kasus dimana ia terlibat langsung sebagai penyidik. Kelima kasus itu adalah mutilasi beberapa anak kecil yang dilakukan Baekuni alias Babe, pembunuhan Atikah oleh Zaki di sebuah hotel di Tanah Abang, kasus Ryan Jombang, dan dua kasus mutilasi yang pelakunya perempuan: Muryani yang membunuh suaminya di Jakarta Timur, dan Sri yang memutilasi suaminya di Tangerang.
 
Apa yang menyebabkan pelaku melakukan tindakan keji terhadap orang-orang dekat mereka? Inilah yang coba ditelusuri Fadil. Ia mewawancarai para pelaku. Rupanya, para pelaku ingin menghindarkan diri dari situasi yang tidak menyenangkan. Dari kasus-kasus itu ternyata ada kesamaan. Pertama, antara pelaku dan korban memiliki ikatan hubungan yang dekat. Kedua, adanya pemikiran yang sederhana dari masing-masing pelaku dalam melakukan mutilasi. Ketiga, keputusan diambil didasari oleh keterbatasan informasi atau keterbatasan individu dalam menelaah informasi yang ada (hal. 74).
 
Mutilasi di Indonesia: Modus, Tempus, Locus, Actus
Penulis Mohammad Fadil Imran
Penerbit Yayasan Pustaka Obor Indonesia, Jakarta
Edisi Perdana 2015
Halaman 97 + xvii termasuk biodata penulis
 
Buku Fadil ini terbilang sederhana. Ia lebih mendeskripsikan peristiwanya ketimbang apa yang dilakukan petugas polisi sehingga sampai pada pelaku. Tak menggambarkan pula hambatan-hambatan yang dihadapi polisi saat mengungkap kasus itu, teknik mengungkap dan merangkai satu fakta ke fakta lain sehingga kasusnya bisa diungkap. Itulah yang membedakan buku ini dengan serial dokumenter Homicide Hunter.
 
Tentu saja, buku ini tak menggambarkan perbuatan itu dilakukan secara berdarah-darah seperti dalam cover buku. Ada etika penulisan di situ. Buku ini tak menghadirkan kengerian karena tak semua pembaca bakal nyaman.
 
Tetapi, satu hal yang pasti, polisi telah melaksanakan tugasnya. Seperti kata Fadil, ‘mutilasi sebagai kejahatan harus menjadi perhatian tersendiri’. Dan buku ini menjadi dokumentasi keberhasilan para polisi mengungkap misteri mutilasi.
Belum ada tanggapan
Captcha belum diisi / expired / tidak valid.

NAMA
EMAIL
JUDUL
TANGGAPAN

Seluruh judul dan isi tanggapan adalah tanggung jawab masing-masing penulis tanggapan. Redaksi hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan tanggapan dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.