Selasa, 19 Juni 2012
Dibaca: 75501
Pertanyaan :
Arti Bagian “Mengingat” dalam Peraturan Perundang-undangan
Dalam peraturan perundang-undangan ada konsideran mengingat, apakah peraturan yang berupa keputusan (keputusan presiden, keputusan menteri, keputusan kepala badan negara, dan lain-lain) bisa di masukkan dalam konsideran mengingat? Dan bagaimana urutan hierarkinya antara peraturan daerah dengan keputusan presiden, keputusan menteri, keputusan kepala badan negara dan lain-lain?  
Jawaban :

 

Perlu kami perjelas sebelumnya, bahwa bagian “mengingat” pada suatu peraturan perundang-undangan, bukan disebut konsiderans melainkan dasar hukum. Yang dimaksud dengan konsiderans dalam suatu peraturan perundang-undangan adalah pada bagian “menimbang” yang berisi pertimbangan aspek filosofis, sosiologis, dan yuridis dibuatnya peraturan tersebut.

 

Dalam Lampiran UU No. 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan (“UU 12/2012”) diatur mengenai dasar hukum, antara lain:

 
  1. Dasar hukum diawali dengan kata Mengingat.

Dasar hukum memuat:

a. Dasar kewenangan pembentukan Peraturan Perundang-undangan;dan

b.  Peraturan Perundang-undangan yang memerintahkan pembentukan Peraturan Perundang-undangan.

  1. Peraturan Perundang–undangan yang digunakan sebagai dasar hukum hanya Peraturan Perundang–undangan yang tingkatannya sama atau lebih tinggi.
  2. Peraturan Perundang-undangan yang akan dicabut dengan Peraturan Perundang-undangan yang akan dibentuk, Peraturan Perundang–undangan yang sudah diundangkan tetapi belum resmi berlaku, tidak dicantumkan dalam dasar hukum.
  3. Jika jumlah Peraturan Perundang–undangan yang dijadikan dasar hukum lebih dari satu, urutan pencantuman perlu memperhatikan tata urutan Peraturan Perundang–undangan dan jika tingkatannya sama disusun secara kronologis berdasarkan saat pengundangan atau penetapannya.
 

Suatu keputusan (keputusan presiden, keputusan menteri, keputusan kepala badan negara atau keputusan lembaga-lembaga lain), dapat saja dimasukan dalam bagian “mengingat” atau dengan kata lain menjadi dasar hukum bagi suatu peraturan lain jika memiliki tingkatan yang sama atau lebih tinggi dari peraturan yang akan diterbitkan.

 

Sebagai contoh Surat Keputusan Kapolri Nomor Pol:SKEP/738/X/2005 Tahun 2005 tentang Pedoman Sistem Pengamanan Objek Vital Nasional, di dalam bagian “mengingat” terdapat Keputusan Presiden dan Keputusan Kapolri lain yang menjadi dasar hukum dibuatnya Surat Keputusan Kapolri tersebut. Dengan demikian, yang menjadi dasar hukum adalah peraturan yang tingkatannya sama atau lebih tinggi dari Surat Keputusan Kapolri tersebut.

 

Mengenai hierarki peraturan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia sesuai Pasal 7 ayat (1) UU 12/2011 disebutkan:

 

Jenis dan hierarki Peraturan Perundang-undangan terdiri atas:

a.    Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;

b.    Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat;

c.    Undang-Undang/Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang;

d.    Peraturan Pemerintah;

e.    Peraturan Presiden;

f.     Peraturan Daerah Provinsi; dan

g.    Peraturan Daerah Kabupaten/Kota.

 

Berdasarkan isi pasal tersebut, Peraturan Daerah masuk dalam hierarki peraturan perundang-undangan. Bagaimana dengan Keputusan Presiden, Keputusan Menteri, dan Keputusan Kepala Badan Negara?

 

Beberapa Keputusan Presiden di masa lalu memang ada yang bersifat mengatur (regeling). Peraturan (regeling) adalah produk hukum yang bersifat mengatur hal umum dan abstrak. Sedangkan Keputusan (beschikking) adalah produk hukum yang bersifat konkret dan individual yaitu mengatur hal yang spesifik.

 

Sedangkan menurut Pasal 1 angka 2 UU 12/2011, peraturan perundang-undangan  adalah peraturan tertulis yang memuat norma hukum yang mengikat secara umum dan dibentuk atau ditetapkan oleh lembaga negara atau pejabat yang berwenang melalui prosedur yang ditetapkan dalam Peraturan Perundang-undangan. Lebih jauh simak artikel Perbedaan Keputusan dengan Peraturan. Oleh karena itu, keputusan (beschikking) tidak termasuk dalam hierarki peraturan perundang-undangan.

 
Namun, diatur pula dalam Pasal 100 UU 12/2011:
 

“Semua Keputusan Presiden, Keputusan Menteri, Keputusan Gubernur, Keputusan Bupati/Walikota, atau keputusan pejabat lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 97 yang sifatnya mengatur, yang sudah ada sebelum Undang-Undang ini berlaku, harus dimaknai sebagai peraturan, sepanjang tidak bertentangan dengan Undang- Undang ini.”

 

Seperti halnya dalam Surat Keputusan Kapolri Nomor Pol.:SKEP/738/X/2005 Tahun 2005 tentang Pedoman Sistem Pengamanan Objek Vital Nasional yang telah disebutkan sebelumnya, salah satu dasar hukum mengingatnya mengacu pada Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 63 Tahun 2004 tentang Pengamanan Objek Vital Nasional. Meskipunketentuan tersebut berjudul Keputusan Presiden tetapi sepanjang mengatur hal yang bersifat umum maka dianggap sebagai Peraturan.

 

Dijelaskan pula oleh Maria Farida Indrati Soeprapto, S.H.,M.H. dalam bukunya Ilmu Perundang-Undangan: Jenis, Fungsi, dan Materi Muatan (hal.78) menyatakan bahwa Keputusan Presiden dapat bersifat einmahlig (sekali-selesai) maupun dauerhaftig (terus menerus) dan Keputusan Presiden yang bersifat terus menerus (dauerhaftig) sebenarnya termasuk Peraturan Perundang-Undangan.

 

Jadi, menjawab pertanyaan Saudara, hierarki antara Peraturan Daerah (Perda) dengan Keputusan Presiden, Keputusan Menteri, dan Keputusan Kepala Badan Negara tidak bisa dihubungkan karena di satu sisi Perda adalah peraturan perundang-undangan yang mengatur hal umum abstrak, sedangkan Keputusan Presiden, Keputusan Menteri, dan Keputusan Kepala Badan Negara bukanlah peraturan perundang-undangan karena merupakan  produk hukum yang bersifat konkret individual, kecuali hal yang diatur adalah bersifat umum dan abstrak barulah dianggap sebagai peraturan.

 

Demikian jawaban dari kami, semoga bermanfaat.


Dasar hukum:

1.    Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan;

2.    Surat Keputusan Kapolri Nomor Pol:SKEP/738/X/2005 Tahun 2005 tentang Pedoman Sistem Pengamanan Objek Vital Nasional;

3.    Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 63 Tahun 2004 tentang Pengamanan Objek Vital Nasional.

 

(Catatan editor: Artikel ini telah mengalami penambahan dan dipublikasikan kembali pada 19 Juni 2012, pukul 19.20 WIB)

Setiap artikel jawaban Klinik Hukum dapat Anda simak juga melalui twitter @klinikhukum, atau facebook Klinik Hukumonline.

Cari Jawaban
Rubrik ini disediakan bagi anda untuk mengajukan persoalan hukum yang anda hadapi. Rubrik ini diperuntukkan hanya kepada member hukumonline.com
Jika anda member Hukumonline,
silakan Login, atau Daftar ID anda.
PENJAWAB : Ilman Hadi, S.H.
MITRA : Bung Pokrol
Saat ini sudah tidak bekerja di Hukumonline. Namun dulu pernah bergabung di Divisi Klinik.