Terbaru

Adakah Surat Bukti untuk Nikah Siri? Begini Penjelasan Hukumnya

Pada dasarnya bukti perkawinan yang sah di mata hukum adalah akta nikah. Karena nikah siri tidak dicatat oleh pegawai pencatat nikah dan tidak ada akta nikahnya, maka tidak terdapat dokumen yang diakui oleh hukum bahwa pasangan suami istri telah menikah dan sah secara agama.

Oleh:
Fitri Novia Heriani
Bacaan 3 Menit
Ilustrasi: HOL
Ilustrasi: HOL

Pernikahan selebritas Rizky Billar dan Lesti Kejora menjadi polemik di kalangan publik setelah adanya pengakuan menikah siri sebelum menggelar resepsi pada Agustus lalu. Berdasarkan pengakuan Billar pernikahan siri yang digelar pada April lalu lantaran menjalankan amanat dari ayah Lesti Kejora, Endang Mulyana. Saat itu, melihat putrinya semakin dekat dengan Billar, Endang Mulyana meminta Billar untuk menjaga marwah putrinya.

Sebelum melangsungkan pernikahan siri, Rizky-Lesti sebenarnya sudah memiliki rencana menikah dan mengadakan resepsi di bulan Juli. Namun seiring persiapan menikah, pertemuan keduanya menjadi semakin sering. Karena inilah, mereka akhirnya memutuskan untuk melakukan nikah secara agama terlebih dulu.

“Sebenarnya alasan bentuk komitmen saya pada bapak, bulan kedua pertemuan kami, untuk menjaga marwah dede (Lesti),” ujar Billar, dikutip dari salah satu media. (Baca: Nikah Siri Ditulis di KK, Ini Kata Dekan Fakultas Syariah dan Hukum UIN Jakarta)

Pengakuan tersebut direspons oleh publik. Sebagian publik meyakini adanya pernikahan siri sebagaimana pengakuan Billar, namun sebagian lagi justru memberikan cibiran. Tekanan yang diberikan publik kepada Billar-Lesti membuat beberapa sahabat yang menghadiri dan mengetahui pernikahan siri ikut angkat bicara, termasuk Ustad Subki Al-Bughury yang menjadi saksi pernikahan siri Billar dan Lesty.

Persoalan pernikahan siri sebenarnya tak hanya terjadi pada kalangan selebritas. Masyarakat umum pun banyak yang melakukan nikah secara agama dengan berbagai alasan. Lalu pertanyaannya, selain pengakuan dari saksi, apakah ada dokumen yang bisa menjadi bukti sah telah terjadinya pernikahan siri?

Mengutip artikel Klinik Hukumonline bertema “Adakah Surat Bukti untuk Nikah Siri?”, nikah siri, secara bahasa berasal dari kata “sirri” atau “sir” yang bermakna rahasia, dan berarti tidak ditampakkan. Nikah siri adalah perkawinan yang dilakukan secara agama namun tidak dicatatkan apabila dikaitkan dengan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan (UU Perkawinan).

Sedangkan, pada dasarnya Pasal 2 ayat (2) UU Perkawinan mengatur bahwa tiap perkawinan dicatat menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku. Bagi yang beragama Islam, hal tersebut juga ditegaskan dalam Pasal 5 Kompilasi Hukum Islam (KHI), yang mengharuskan setiap perkawinan dicatat oleh pegawai pencatat nikah agar terjamin ketertiban perkawinan bagi masyarakat Islam.

Halaman Selanjutnya:

Berita Terkait

Berita Populer

Berita Terbaru

Lihat Semua