Berita

Ini Langkah Awal Menyusun Due Diligence Pasar Modal

Secara umum, ada tiga proses pelaksanaan dalam LDD, yakni perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan.

Oleh:
CR19
Bacaan 2 Menit
Partner Kantor Hukum Siahaan Irdamis Andarumi & Rekan, Laksmita Andarumi (tengah). Foto: CR19
Partner Kantor Hukum Siahaan Irdamis Andarumi & Rekan, Laksmita Andarumi (tengah). Foto: CR19

Legal Due Diligence (LDD) atau uji tuntas dari segi hukum pada dasarnya bertujuan untuk memperoleh informasi atau fakta material yang dapat menggambarkan  kondisi suatu perusahaan atau objek transaksi. Caranya, dengan melakukan pemeriksaan secara seksama dari segi hukum. Dalam hal ini konsultan hukum dituntut untuk mampu melakukan pemeriksaan secara bebas dan mandiri tanpa tekanan, ancaman, hambatan, dan tidak dipengaruhi oleh siapapun.

Partner Kantor Hukum Siahaan Irdamis Andarumi & Rekan, Laksmita Andarumi mengatakan pada prinsipnya tujuan pelaksanaan LDD adalah sebagai dasar untuk penyusunan dasar hukum serta pembukaan tentang segala informasi tentang perusahaan atau emiten di dalam prospektus. Untuk menyusun LDD, setidaknya terdapat sejumlah langkah awal yang bisa dilakukan konsultan hukum.

Secara umum, lanjut Mita, ada tiga proses pelaksanaan dalam LDD yakni perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan. Dalam melakukan prinsip itu perlu memenuhi prinsip keterbukaan dan prinsip materialitas. ”Untuk mengungkapkan informasi secara benar, tidak missleading (salah arah), dan akurat. Itu saja sebenarnya intinya,” katanya dalam workshop ”Legal Audit for Corporate Lawyer” yang digelar oleh Himpunan Konsultan Hukum Pasar Modal (HKHPM) dan LK2 FHUI di kampus UI, Depok, Sabtu (29/8).

Pada proses perencanaan, ada beberapa langkah yang perlu dilakukan konsultan hukum. Pertama, mengetahui untuk tujuan apa konsultan hukum melakukan uji tuntas. Hal itu penting sebab kemungkinan strong point yang tidak sama muncul, misalnya saat akan melakukan uji tuntas dalam rangka tujuan Initial Public Offer (IPO) atau kepentingan merger dan akuisisi.

”Jadi strong point beda tergantung dengan transaksinya seperti apa,” imbuhnya.

Kedua, umumnya setiap kantor hukum tentu perlu mendalami siapa klien yang mereka handle. Hal ini nantinya berkaitan dengan kerahasiaan informasi saat mendapat temuan dari proses uji tuntas yang perlu diberitahukan kepada klien. Langkah ketiga adalah menyusun tim kerja untuk melaksanakan uji tuntas. Tahap ini nantinya berujung kepada pemilihan tim yang memiliki keahlian yang diperlukan serta sekaligus melakukan pembagian kerja dan timetable transaksi.

Penentuan materi untuk uji tuntas ini menjadi hal yang perlu diperhatikan lebih detail. Pada tahap ini nantinya juga termasuk penyiapan daftar dokumen yang akan diperiksa di suatu perusahaan atau objek transaksi. Selain itu, perlu juga melakukan identifikasi peraturan-peraturan terkait sekaligus menyusun sejumlah pertanyaan untuk mendalami ketika melakukan pemeriksaan dokumen milik perusahaan tersebut.

Sebagaimana diketahui bahwa uji tuntas dari segi hukum dilaksanakan pada tahapan awal dalam proses penawaran umum. Artinya proses uji tuntas ini dilaksanakan sebelum pelaksanaan alur proses penawaran umum di Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Jadi, proses uji tuntas ini sebenarnya baru dimulai setelah perusahaan atau emiten terlebih dahulu melaksanakan perencanaan transaksi.

Tags:

Berita Terkait