Memahami Mekanisme Penyusunan Perjanjian Restrukturisasi Utang
Memahami Mekanisme Penyusunan Perjanjian Restrukturisasi Utang
Utama

Memahami Mekanisme Penyusunan Perjanjian Restrukturisasi Utang

Dalam restrukturisasi ada beberapa pertimbangan. Salah satu harapannya untuk mempertahankan going concern suatu perusahaan.

Oleh:
Mochamad Januar Rizki
Bacaan 3 Menit
Hukumonline bersama Hadiputro, Hadinoto & Partners (HHP) menyelenggarakan Webinar Hukumonline 2022 bertema Kupas Tuntas Mekanisme Penyusunan Perjanjian Restrukturisasi Utang, Selasa (29/11). Foto: RES
Hukumonline bersama Hadiputro, Hadinoto & Partners (HHP) menyelenggarakan Webinar Hukumonline 2022 bertema Kupas Tuntas Mekanisme Penyusunan Perjanjian Restrukturisasi Utang, Selasa (29/11). Foto: RES

Perjanjian restrukturisasi utang merupakan salah satu metode penyelesaian permasalahan kegagalan debitur membayar utang. Restrukturisasi jadi langkah penyelesaian “potensi sengketa” atau “sengketa yang telah timbul” baik yang berada di pengadilan maupun masih di luar pengadilan, yang dilakukan secara bisnis to bisnis melalui konsep dan konstruksi langkah “penyehatan terstuktur” yang disepakati oleh debitor dan kreditor.

Adanya restrukturisasi utang ini sendiri dimaksudkan untuk memberikan kesempatan kepada debitor untuk dapat menata kembali kewajiban pembayaran utang yang telah atau akan jatuh tempo lalu pembayarannya akan disesuaikan dengan kemampuan perusahaan dalam jangka waktu tertentu melalui kesepakatan antar kreditur dengan debitur.

Restrukturisasi utang ini akan memberikan suatu keringanan bagi debitur untuk dapat memenuhi kewajibannya yang akan berdampak pada adanya peluang untuk dapat mengalokasikan dananya pada operasional perusahaan guna memberikan dampak terhadap perbaikan kinerja keuangan perusahaan.

Baca Juga:

Dalam hal ini memahami bahwa tujuan utama restrukturisasi utang adalah menciptakan suatu keuntungan yang sama bagi kedua belah pihak baik debitor maupun kreditor tentunya memerlukan kesepakatan bersama di dalamnya yang dapat diwujudkan melalui suatu perjanjian restrukturisasi utang.

Namun, perjanjian restrukturisasi utang dalam pelaksanaannya tidak sederhana. Mengingat kompleksitasnya penyusunan perjanjian restrukturisasi utang yang tidak jarang berujung pada tidak tercapainya kata sepakat antar kedua belah pihak. Melihat kebutuhan tersebut, Hukumonline bersama Hadiputro, Hadinoto & Partners (HHP) menyelenggarakan Webinar Hukumonline 2022 “Kupas Tuntas Mekanisme Penyusunan Perjanjian Restrukturisasi Utang” pada Selasa (29/11).

Webinar ini menghadirkan pembicara kompeten, yaitu Andi Yusuf Kadir selaku Head of Dispute Resolution HHP Law Firm, Indri Pramitaswari Guritno selaku Senior Partner HHP Law Firm, Agung Wijaya, selaku Associate Partner HHP Law Firm dan Luthfi Sahputra, selaku Senior Associate Dispute Resolution HHP Law Firm.

Tags:

Berita Terkait