Terbaru

Menkeu: Perlu Keseimbangan Tarif Pajak untuk Mencapai Keadilan

UU HPP meramu kebijakan pajak tidak hanya terkait PPN, namun juga aturan pajak lainnya yang diseimbangkan agar mencapai titik keadilan.

Oleh:
Fitri Novia Heriani
Bacaan 3 Menit
Ilustrasi: BAS
Ilustrasi: BAS

PPN merupakan pemungutan pajak terhadap tiap transaksi/perdagangan jual beli produk atau jasa dalam negeri kepada wajib pajak orang pribadi, badan usaha, dan pemerintah. PPN bersifat tidak langsung, artinya pajak tidak dibayarkan secara langsung oleh pedagang melainkan dibayarkan oleh konsumen. Pemungutan PPN sering ditemui dalam kehidupan sehari-hari, seperti makan di restoran atau berbelanja di mall.

Menteri Keuangan Sri Mulyani lantas menjelaskan duduk perkara tentang kenaikan tarif PPN 11%. Menurutnya, UU HPP meramu kebijakan pajak tidak hanya terkait PPN, namun juga aturan pajak lainnya yang diseimbangkan agar mencapai titik keadilan. Kenaikan tarif PPN dibarengi dengan perlindungan untuk kelompok menengah bawah dengan pemberian insentif dan dukungan.

“Itu semua adalah semua instrumen dicoba untuk ikut berkontribusi dalam membangun fondasi pajak Indonesia yang kuat,” jelas Sri Mulyani dalam Dalam seminar Spectaxular yang diadakan oleh Direktorat Jenderal Pajak (DJP) pada Rabu (23/3).

PPN dan PPh korporasi, lanjutnya, merupakan tulang punggung dalam penerimaan pajak di Indonesia. Jika dibanding dengan negara-negara lain yang rata-rata 15,5 persen, tarif PPN yang berlaku di Indonesia termasuk rendah. Sementara di sisi lain negara memberikan insentif untuk UMKM dan masyarakat kelas bawah. Sehingga, Sri Mulyani menegaskan bahwa konsep keadilan tidak bisa dipisah berdasarkan jenis pajaknya.

Baca Juga:

Sebelum disahkan, RUU HPP sempat menjadi pro kontra lantaran pemerintah berencana mengenakan PPN untuk sembilan bahan pokok (sembako) termasuk beras. Kala itu, Direktur P2 Humas Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Neilmaldrin Noor menjelaskan terkait PPN sembako permberlakuan tarif tidak dilakukan secara pukul rata. Artinya, PPN hanya dibebankan untuk sembako dengan harga, jenis, dan konsumen tertentu.

Selama ini, lanjut Neilmaldrin, seluruh varian sembako termasuk beras tidak dikenakan PPN. Padahal ada sembako tertentu dengan harga premium dan dikonsumsi oleh konsumen kelas menengah atas. Sehingga insentif PPN yang diberikan secara pukul rata untuk seluruh jenis sembako dirasa tidak tepat dan belum berkeadilan. Namun nyatanya pemerintah membatalkan rencana pengenaan PPN terhadap sembako tersebut.

Tags:

Berita Terkait