OJK-Kominfo Bahas Penanganan Masalah Pinjol Ilegal Hingga Tata Kelola Data Cross-Border
OJK-Kominfo Bahas Penanganan Masalah Pinjol Ilegal Hingga Tata Kelola Data Cross-Border
Terbaru

OJK-Kominfo Bahas Penanganan Masalah Pinjol Ilegal Hingga Tata Kelola Data Cross-Border

OJK dan Kominfo menyatakan komitmen terus melakukan koordinasi untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dan memastikan perlindungan kepada masyarakat atau konsumen tetap berjalan dengan baik.

Oleh:
Mochamad Januar Rizki
Bacaan 2 Menit
OJK-Kominfo Bahas Penanganan Masalah Pinjol Ilegal Hingga Tata Kelola Data Cross-Border
Hukumonline

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bersama Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) membahas beberapa permasalahan mengenai perlindungan masyarakat di ruang digital dalam pertemuan pada Jumat (26/8). Berbagai permasalahan tersebut antara lain evaluasi penanganan pinjaman online Ilegal, penyelenggaraan sistem elektronik yang baik dan teratur yang diharapkan dapat melindungi masyarakat dan konsumen serta tata kelola data baik di dalam yurisdiksi nasional maupun tata kelola data cross-border.

“Kami menyampaikan hal-hal terkait dengan kebutuhan dan kepentingan secara teknis dan governance dari aspek keuangannya. Jadi kami harapkan dapat sinkronisasi dengan perspektif desain arsitektur yang disampaikan oleh Menteri Kominfo sehingga diharapkan kerjasama ke depan semakin sinergis dan saling memperkuat,” ungkap Ketua Dewan Komisioner OJK, Mahendra Siregar didampingi Wakil Ketua DK OJK, Mirza Adityaswara dalam keterangannya setelah pertemuan.

Lebih lanjut, Mahendra menyampaikan bahwa Menkominfo menyambut baik kunjungan OJK dan memberikan penjelasan mengenai perkembangan terkini dan strategi nasional untuk memperkuat sistem telekomunikasi dan informasi dalam menjaga kedaulatan data serta ketahanan menghadapi ancaman siber di Indonesia.

Baca Juga:

Menkominfo Johnny G. Plate mengapresiasi terhadap kerja sama antara OJK dan Kominfo yang terjalin dengan baik selama ini dalam rangka melayani masyarakat.

“Pada prinsipnya kerja sama antara OJK dan Kominfo termasuk sistem-sistem di dalam ruang digital itu berjalan dengan baik untuk semua aktivitas mikro prudensial keuangan dan perbankan. Ini merupakan pekerjaan lintas sektor, otoritas di sektor jasa keuangan, penegakan hukum oleh aparat penegak hukum, dan bagaimana perlindungan serta ketahanan dari serangan siber,” kata Jhonny.

OJK dan Kominfo menyatakan komitmen terus melakukan koordinasi untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dan memastikan perlindungan kepada masyarakat atau konsumen tetap berjalan dengan baik.

Sebelumnya Satgas Waspada Investasi (SWI) pada Agustus 2022 kembali menemukan 13 entitas yang melakukan penawaran investasi tanpa izin dan 71 pinjol ilegal yang berpotensi merugikan masyarakat.

Tags:

Berita Terkait