Utama

Praperadilan Tidak Efektif, Revisi KUHAP Perkenalkan Institusi Hakim Komisaris

Revisi hukum acara pidana memperkenalkan institusi Hakim Komisaris. Tugasnya, memelototi kerja polisi dan jaksa. Bagaimana nasib lembaga praperadilan?

Oleh:
Mys/Amr
Bacaan 2 Menit
Praperadilan Tidak Efektif, Revisi KUHAP Perkenalkan Institusi Hakim Komisaris
Hukumonline

 

Pada sisi lain, hakim komisaris juga berwenang menentukan pelampauan batas waktu penyidikan atau penuntutan, dan dapat tidaknya dilakukan pemeriksaan terhadap seseorang tanpa didampingi penasehat hukum.

 

T. Nasrullah, salah seorang tim perumus revisi KUHAP, menjelaskan bahwa hakim komisaris diperkenalkan sebagai upaya pengawasan terhadap tindakan dan prilaku aparat penegak hukum dalam proses penyidikan dan penuntutan. "Selama ini kan tidak ada kontrol," ujarnya kepada hukumonline.

 

Gagasan hakim komisaris dimasukkan ke dalam draf revisi KUHAP karena mekanisme praperadilan selama ini dinilai tim kurang efektif. Masyarakat pencari keadilan banyak dirugikan  karena prosedur yang berbelit, biaya yang mahal, waktu yang tersita, dan kemungkinan intimidasi dari aparat hukum. Celakanya, tidak ada lembaga yang mengawasi hal tersebut.

 

Namun demikian, Nasrullah menggarisbawahi bahwa eksistensi lembaga hakim komisaris tidak akan menghapus hak masyarakat untuk mengajukan upaya hukum lewat praperadilan. Artinya, lembaga hakim komisaris akan berdampingan dengan praperadilan.

 

Atas dasar prakarsa

Melihat latar belakang diaturnya hakim komisaris, tidak aneh kalau advokat Palmer Situmorang menyambut baik diperkenalkannya sistem hakim komisaris. "Saya kira dengan institusi baru ini problem yang sering terjadi dalam penyidikan dan penuntutan bisa diatasi," katanya. Cuma, ia berharap agar hakim komisaris jangan terlalu dibatasi.

 

Menariknya, tim perumus revisi KUHAP memberi hak kepada seorang hakim komisaris mengambil prakarsa untuk menilai sebuah upaya paksa, misalnya penahanan atau penyitaan, sesuai dengan hukum. Bila dilakukan atas prakarsa sang hakim, maka dia mengeluarkan sebuah penetapan.

 

Namun demikian, prakarsa itu baru boleh diambil jika sang hakim sudah menerima tembusan surat penangkapan, penahanan, penyitaan, atau SP3 yang tidak berdasarkan asas oportunitas. Kalau ada permintaan dari tersangka atau korban kejahatan untuk menilai sah tidaknya suatu penangkapan, maka hakim bisa mengeluarkan putusan.

 

Hakim terbaik

Berdasarkan revisi KUHAP, seorang hakim komisaris diangkat oleh Menteri Kehakiman untuk masa jabatan dua tahun. Ia diangkat dari pengadilan setempat. Selama diangkat jadi hakim komisaris, yang bersangkutan dibebaskan dari tugas mengadili semua jenis perkara dan tugas lain yang berhubungan dengan tugas pengadilan.

 

Belum dijelaskan apa saja syarat atau kriteria untuk bisa diangkat menjadi hakim komisaris. Tim perumus merujuk sebuah peraturan pemerintah (PP) untuk membuat aturan lebih lanjut.

 

Toh, advokat Palmer Situmorang berharap agar hakim yang diangkat menjadi hakim komisaris adalah hakim yang benar-benar terbaik di pengadilan setempat. Kalau perlu, dibuat suatu pendidikan khusus bagi hakim-hakim baru. Mereka direkrut sejak awal untuk spesialis hakim komisaris. "Kalau perlu dilakukan uji kelayakan," katanya.

Hingga saat ini revisi Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP) memang belum rampung. Tetapi, sudah ada draf yang dibahas di dalam tim bentukan pemerintah. Sejumlah pasal sudah disepakati, termasuk hakim komisaris.

 

Hakim komisaris benar-benar institusi baru dalam hukum acara pidana nasional, sebab Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tidak mengaturnya sama sekali. Dalam revisi KUHAP, institusi ini mendapat porsi yang besar, diatur dalam Pasal 72-78 (draf ketiga). Melihat porsi pengaturannya, kuat dugaan hakim komisaris akan menjadi bagian penting dalam serangkaian hukum acara pidana.

 

Tidak percaya? Tengok saja sederet tugasnya. Seorang hakim komisaris berwenang memutuskan atau menetapkan sah tidaknya penangkapan, penahanan, penyitaan, penghentian penyidikan, penghentian penuntutan yang tidak didasarkan pada asas oportunitas. Ia juga menentukan perlu tidaknya sebuah penahanan, ganti kerugian atau rehabilitasi bagi seseorang yang ditahan secara tidak sah.

Halaman Selanjutnya:
Tags: