Refleksi Pengelolaan Izin Lingkungan
Refleksi Pengelolaan Izin Lingkungan
Kolom

Refleksi Pengelolaan Izin Lingkungan

Perizinan lingkungan dan kajian dokumen AMDAL harus didesain untuk melindungi lingkungan namun sekaligus tidak mengorbankan kepentingan ekonomi.

Refleksi Pengelolaan Izin Lingkungan
Hukumonline

Pasca terbitnya Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 Tentang Cipta Kerja (yang kini telah dicabut dengan Perppu Nomor 2 Tahun 2022 Tentang Cipta Kerja), pemerintah menerbitkan Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2021 (PP No. 22/2021) tentang Penyelenggaraan Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup sebagai aturan turunan dari klaster lingkungan pada UUCK. Dalam PP tersebut banyak pengelolaan (baca : penerbitan) izin lingkungan dan proses pembuatan analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL) pada industri tertentu dan strategis akan dikelola oleh pemerintah pusat.

Seiring perkembangan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) membuat sistem pengurusan AMDAL melalui sistem elektronik yang dinamakan Amdalnet yang pada akhirnya setelah per akhir Desember 2022 ditemukan lebih dari 2000 permohonan izin lingkungan sektor investasi kehutanan. Hal ini berpotensi risiko tinggi dan sektor strategis terbengkalai, maka Presiden memberi arahan dalam rapat kabinet pada 6 Desember 2022 untuk menyederhanakan proses persetujuan lingkungan dalam memberikan kepastian investasi dan usaha di Indonesia.

Memang saat ini pengurusan dokumen AMDAL dan perizinan lingkungan merupakan salah satu perizinan yang memakan waktu yang paling lama. Kondisi tersebut disebabkan karena adanya tiga proses yang harus dilalui pemohon. Tahap pertama adalah berbagai dokumen kajian yang diakhiri dengan pembuatan beberapa dokumen arahan teknis seperti misalnya air, udara, emisi yang jika sudah sempurna akan disetujui pejabat setingkat direktur. Seandainya seluruh persyaratan kajian teknis telah sesuai, tidak ada koreksi lagi dan disetujui maka seluruh dokumen tersebut akan diunggah melalui sistem Amdalnet yang akunnya wajib dibuat pada saat awal permohonan.

Amdalnet ini akan membuat penapisan (penilaian) administratif dan teknis oleh tim teknis yang jika telah sesuai maka akan dilaksanakan ekspose kajian AMDAL untuk memperoleh perizinan lingkungan oleh KLHK. Umumnya ekspose dilakukan beberapa kali hingga ekspose menyetujui pemberian izin lingkungan bagi investor. Setelah disetujui oleh tim penilai dan tim ekspose maka akan masuk pada proses administratif pembuatan surat keputusan dan akan ditelaah mulai tingkat kepala seksi hingga sekretaris jenderal sebelum diparaf oleh menteri. Setelah menteri menyetujui maka proses akan masih berlanjut melalui proses online single submission (OSS) guna penerbitan izin lingkungan oleh menteri investasi.

Baca juga:

Tindak Lanjut

Melihat kenyataan bahwa pembuatan dokumen AMDAL dan penerbitan perizinan lingkungan memakan waktu yang panjang bahkan hingga bertahun-tahun maka dalam rapat kabinet presiden memerintahkan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk menyederhanakan pengurusan perizinan lingkungan mengingat persoalan perizinan merupakan kendala investasi yang sangat serius di Indonesia. Sesuai laporan world bank (2021), bahwa peringkat kemudahan berusaha di Indonesia stagnan dalam beberapa tahun terakhir dan yang menjadi penyebabnya adalah masalah perizinan, khususnya perizinan yang dianggap cukup rumit diperoleh investor.

Selanjutnya di penghujung tahun 2022, Menteri LHK menerbitkan Keputusan Menteri LHK Nomor SK.1295/MENLHK/SETJEN/REN.0/12/2022 (SK 1295/MENLHK) Tentang Transisi Percepatan Proses Persetujuan Lingkungan Dalam Rangka Mendukung Pelaksanaan Perizinan Berusaha tertanggal 27 Desember 2022. Pada hari yang sama ditindaklanjuti dengan keputusan menteri LHK Nomor SK.1296/MENLHK/SETJEN/REN.0/12/2022 (SK 1296/MENLHK) Tentang Satuan Tugas Transisi Percepatan Proses Persetujuan Lingkungan Dalam Rangka Mendukung Pelaksanaan Perizinan Berusaha serta Surat Edaran Menteri LHK Nomor SE.7/MENLHK/SETJEN/REN.0/12/2022 Tentang Tata Laksana Percepatan Proses Persetujuan Lingkungan Dalam Rangka Mendukung Pelaksanaan Perizinan Berusaha.

Halaman Selanjutnya:
Tags:

Berita Terkait