Berita

Zakat dan Wakaf untuk Bantu Korban Covid-19, Mengapa Tidak?

Pemberian zakat dapat dilakukan berdasarkan prioritas. Mereka yang terkena PHK dan jatuh miskin di era pandemi dapat menjadi penerima zakat.

Oleh:
Muhammad Yasin
Bacaan 2 Menit
Ilustrasi zakat untuk membantu warga miskin. Ilustrator: HGW
Ilustrasi zakat untuk membantu warga miskin. Ilustrator: HGW

Penyebaran coronavirus disease 2019 (Covid-19) telah mengakibatkan banyak orang terkena pemutusan hubungan kerja, menutup usaha kecil, dan berpotensi jatuh miskin. Dampak penetapan Pembatalan Sosial Berkala Besar (PSBB) makin membuat pengusaha kecil terpuruk di sejumlah tempat. Akibat virus yang telah merenggut nyawa ratusan orang di Indonesia itu diperkirakan jumlah warga miskin akan bertambah signifikan.

 

Lantas, dapatkah zakat dan wakaf digunakan untuk membantu mereka yang menjadi korban Covid-19, misalnya karyawan yang terkena PHK dan jatuh miskin? Zakat adalah harta yang wajib dikeluarkan oleh seorang muslim atau badan usaha untuk diberikan kepada yang berhak menerimanya sesuai dengan syariat islam. Sedangkan wakaf adalah perbuatan hukum pewakaf untuk memisahkan atau menyerahkan harta benda miliknya untuk dimanfaatkan selamanya atau untuk jangka waktu tertentu sesuai kepentingannya guna keperluan ibadah dan kesejahteraan umum.

 

Bagi warga yang beragama Islam, zakat dapat dipergunakan untuk membantu warga miskin. Demikian pula wakaf, dapat dipergunakan untuk kegiatan yang produktif dan berguna untuk membantu penanganan pencegahan Covid-19. “Lembaga zakat harus berperan dalam era pandemi,” kata Ketua Umum Forum Zakat, Bambang Suherman.

 

“Wakaf merupakan instrumen penting untuk menyelesaikan berbagai persoalan negara,” sambung Iwan Agustiawan Fuad. Salah satu persoalan negara yang dapat dibantu lewat instrumen wakaf adalah ketika negara dalam keadaan darurat bencana nonalam seperti sekarang. “Potensi wakaf di Indonesia sangat besar,” kata anggota Badan Wakaf Indonesia itu. Diperkirakan mencapai Rp71,8 triliun per tahun.

 

Pentingnya peran wakaf dan zakat untuk membantu berbagai persoalan yang muncul saat pandemi corona terangkum dalam online seminar yang diselenggarakan Lembaga Kajian Islam dan Hukum Islam (LKIHI) Fakultas Hukum Universitas Indonesia, Sabtu (18/4). Seminar daring bertema ‘Peran Lembaga Zakat dan Wakaf dalam Menopang  Perekonomian Ummat di Tengah Pandemi Covid-19 ini diselenggarakan untuk memperingati satu tahun wafatnya Guru Besar FHUI, Uswatun Hasanah.

 

(Baca juga: Layar Terkembang di Ladang Wakaf)

 

Semasa hidupnya, Uswatun Hasanah adalah dosen Fakultas Hukum yang banyak melakukan kajian terhadap wakaf. Ia meyakini bahwa wakaf produktif dapat dipergunakan untuk kesejahteraan sosial dalam perspektif hukum Islam. Setidaknya ada tiga faktor yang menyebabkan wakaf di Indonesia belum berperan memberdayakan ekonomi. Pertama, kurangnya pemahaman masyarakat tentang wakaf; seolah-olah wakaf itu hanya urusan masjid, madrasah, dan makam. Mengamini pandangan Uswatun, Bambang Suherman mengatakan bahwa wakaf bukan hanya semata masalah peribadatan, tetapi juga pengembangan kemandirian ekonomi ummat.

 

Faktor kedua adalah pengelolaan dan manajemen wakaf. Pengelolaan dan manajemen yang belum professional menyebabkan banyak harta wakaf terlantar, tidak digunakan untuk keperluan yang lebih produktif. Ketiga, masalah benda yang diwakafkan dan orang yang mengelola wakaf (nazhir). Di Indonesia, pada umumnya orang masih memandang harta wakaf hanya berupa tanah. Padahal, dalam fikih harta yang dapat diwakafkan sangat beragam misalnya surat berharga dan uang.

Halaman Selanjutnya:
Tags:

Berita Terkait