Selasa, 10 Juli 2007

PHK Tanpa Putusan Pidana, Hakim PHI Terabas Kompetensi

Pengusaha dapat memutuskan hubungan kerja dengan buruh alias PHK berkaitan dengan terjadinya tindak pidana.
KML















 


Aloysius Uwiyono mengamini pendapat Yogo. Menurut Guru Besar Hukum Perburuhan Universitas Indonesia itu kalau pengadilan menyatakan bersalah melakukan pemukulan ia melampaui kewenangannya. Kalau memang itu pidana harus dibuktikan lebih dulu di pengadilan pidana. Jadi PHI tidak berwenang ujarnya. PHI baru bisa menyelesaaikan PHKnya setelah ada putusan berkekuatan hukum tetap dari pengadilan pidana.


 


Menurut Prof. Uwiyono, putusan MK mengakibatkan setiap poin dari Pasal 158 yang mengacu pada pidana, tidak bisa lagi dicantumkan diatur dalam perjanjian kerja atau peraturan perusahaan. Karena berlaku asas presumption of innocence (praduga tak bersalah-red) tandasnya. Asas ini kurang lebih berarti seseorang tidak dapat dinyatakan bersalah atas suatu tindak pidana sebelum ada putusan hakim yang memang menyatakan begitu.


 

Salah satu aturan terkait PHK karena buruh melakukan kesalahan berat adalah pasal 158 Undang-Undang No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. Namun bukan berarti PHK dapat dibenarkan setiap buruh melakukan tindak pidana. Perlu ada putusan pidana yang telah berkekuatan hukum tetap. Apalagi, beberapa waktu lalu, Mahkamah Konstitusi sudah menyatakan anak kalimat ‘bukan atas pengaduan pengusaha...' dalam pasal 158 UU Ketenagakerjaan sudah tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat. Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi sudah mengeluarkan Surat Edaran sebagai tindak lanjut dari putusan MK.

 

Dalam praktek, PHK yang disebabkan terjadinya tindak pidana sering terjadi. Kasus teranyar menimpa Nudin.  Petugas parkir di PT Wisma Bumiputera itu di-PHK karena memukul seorang pegawai lain. Versi Nurdin, tindakan itu hanya ‘mendorong leher teman'. Toh, perkara itu masuk juga ke Suku Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jakarta Selatan. Di sini, mediator menyarankan agar Wisma mempekerjakan kembali Nurdin. Pasalnya, tidak ada aturan perusahaan tertulis yang dilanggar. Anjuran mediator juga didasari adanya permintaan maaf dari Nudin kepada korban.

 

Rupanya, urusan PHK itu berlanjut ke Pengadilan Hubungan Industrial. Salinan putusan resmi belum turun. Tetapi informasi yang diperoleh hukumonline menunjukkan bahwa alasan PHK karena pasal 158 UU Ketenagakerjaan tidak dapat dibenarkan lantaran sebagian pasal itu sudah ‘dibatalkan' Mahkamah Konstitusi. Meski demikian, harapan Nudin untuk dipekerjakan kembali sulit terpenuhi. Berdasarkan keterangan saksi-saksi di persidangan, ia terbukti memukul. Pemukulan seseorang meski tak menimbulkan korban jatuh sakit tetap merupakan perbuatan pidana berupa penganiayaan ringan (pasal 352 KUHP). Atas dasar itu, informasi yang diperoleh menyebutkan, hakim mengabulkan PHK terhadap Nudin, dengan konsekuensi kewajiban bagi perusahaan membayar upah. Hakim mempertimbangkan dedikasi Nudin selama 17 tahun, sehingga diberi pesangon sebesar Rp31,67 juta.

 

Masalahnya, belum ada proses hukum atas perkara pidana pemukulan tersebut. Alih-alih putusan peradilan pidana berkekuatan hukum tetap, proses penyidikan di polisi pun tak jelas. Itu sebabnya, Yogo Pamungkas, menilai keliru putusan hakim yang mem-PHK seseorang karena kesalahan berat sementara kesalahan berat tersebut belum terbukti.

 

Menurut staf pengajar Hukum Perburuhan Universitas Trisakti itu, penentuan adanya tindak pidana adalah kewenangan hakim Pengadilan Negeri. Jika hakim Pengadilan Hubungan Industrial menyatakan begitu saja terbukti adanya tindak pidana, hakim tadi dinilai Yogo Pamungkas telah melampaui kewenangan.

Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua