Senin, 24 Agustus 2009

Proklamasi

Seorang pemuda berumur 21 tahun, 17 Agustus 1945, menanti dengan gelisah bahwa akhirnya dwitunggal Soekarno-Hatta akan memproklamirkan kemerdekaan Indonesia, lepas dari cengkaman Jepang dan Belanda yang datang kembali ke bekas tanah jajahannya dengan kedok sekutu.
Red















 



Karena perselisihan itu, si pemuda terpaksa mengundurkan diri dari AURI, dan kembali ke bidang politik, bergabung dengan rekan-rekannya. Karena Yogyakarta menajdi semakin tidak aman, pemuda tersebut menyingkir ke Malang, menjadi guru di suatu Sekolah Menengah Pertanian dan memimpin serta melatih para Tentara Pelajar di sana sampai tahun 1947. Tahun 1948, mereka dengan puteri pertama, kembali ke Yogyakarta, dimana si isteri kemudian bekerja di suatu apotik Belanda, dengan tugas mensuplai obat-obatan kepada para pejuang kemerdekaan di medan perang, sementara suami muda itu keluar masuk penjara Belanda bergantian dengan teman-temannya, Adam Malik, Chaerul Saleh, Soedjono dan lain-lain karena gerakan-gerakan politik mereka mempertahankan kemerdekaan Indonesia. Rumah mereka di Roji Kecil menjadi markas para pemuda pro kemerdekaan, dan hampir semua yang dipunyai oleh ibu muda itu diserahkan untuk kepentingan perjuangan para pemuda.



 



Teks proklamasi yang dibacakan oleh Soekarno, sementara itu dalam bahaya karena akan dirampas oleh tentara Belanda dan antek-antek NICA, sehingga tidak ada dokumen lagi yang bisa dijadikan bukti bahwa Indonesia sudah merdeka. Teman-teman si pemuda di Jakarta merasa bahwa yang paling aman adalah dengan memberikannya kepada si pemuda yang bergerak dengan cekatan di daerah Yogyakarta dan sekitarnya. Seringkali teks asli tersebut disimpan oleh sang isteri, dan seringkali pula karena sang isteri juga menjadi target Belanda, dititipkan ke ayah si pemuda yang merupakan petinggi pemerintah baru RI, dan salah satu penasehat militer Menteri Pertahanan RI. Pada masa-masa pengungsian karena Yogya diduduki Belanda, teks asli tersebut terpaksa disimpan di balik sol sepatu sang ayah, sehingga memberi bekas lipatan yang jelas sekali sampai sekarang.



 



Bertahun kemudian, setelah republik ini semakin dewasa dan ancaman terhadap eksistensi teks proklamasi dianggap mereda, teks proklamasi dikembalikan oleh pemuda tersebut kepada pemerintah RI, dan kini menjadi benda bersejarah yang menjadi bukti perjuangan bangsa Indonesia memperjuangkan kemerdekaannya, dan dibacakan salinannya di setiap upacara kemerdekaan RI di Istana Merdeka.



 



Pemuda itu tidak pernah merasa berjasa, demikian pula isterinya. Mereka adalah pahlawan tidak dikenal, tidak pernah menuntut atau menerima tanda jasa, dan bahkan diperlakukan dengan sangat tidak pantas oleh rezim-rezim penguasa hanya karena keyakinan politiknya. Bahkan mereka tidak pernah menceritakannya kepada anak-anaknya semua fakta sejarah itu. Anak-anaknya mendapatkan cerita itu dari sang kakek, paman-paman, dan kelak dari ibu  mereka setelah memaksa sang ibu bahwa itu penting untuk sejarah keluarga, dan menjadi kenangan mereka sekeluarga pada detik-detik mengenang proklamasi seperti saat ini.



 



Dari salah satu anak mereka.



Jakarta, 17 Agustus 2009



ats





Soekarno yang diculik rekan-rekannya ke Rengas Dengklok telah sepakat bahwa Indonesia akan merdeka, tidak dengan cara menerima hadiah dari Kaisar Jepang, tetapi dengan merebutnya. Akhirnya, jam 10.00 pagi itu, proklamasi kemerdekaan Indonesia dibacakan oleh Soekarno di Pegangsaan Timur 56.


 


Sang pemuda merayakan kemerdekaan itu dengan teman-temannya dengan mengkonsolidasikan kekuatan Indonesia baru. Ia mendapat tugas menggalang para pemuda dan kekuatan pro kemerdekaan di Yogyakarta, tanah dimana ia dibesarkan. Maklum pada waktu itu antek NICA dan mereka yang ingin menyempal dari negara kesatuan RI masih mempunyai banyak pendukung. Kekasihnya yang belajar menjadi asisten apoteker di daerah Salemba diberi tahu tentang rencananya tersebut. Sang kekasih membantu Dr Boentaran, dokter pejuang yang mendukung gerakan kemerdekaan dan kemudian ditahan oleh bala tentara Jepang di suatu tempat di Jawa Tengah. Sang pemuda dengan heroik bersama pemuda pejuang membebaskan sang kekasih dan melumpuhkan bala tentara Jepang di lokasi tersebut, di masa transisi yang masih berbahaya tersebut. Mereka kembali ke Yogyakarta, sementara sang kekasih kembali ke keluarga di kota kelahirannya, Surakarta.


 


Kembalinya Belanda dengan aksi polisional I dan II di tahun 1946 dan 1947 memaksa si pemuda mengambil jalan drastis dengan mendaftar menjadi penerbang tempur pertama Angkatan Udara Republik Indonesia dengan menggunakan pesawat-pesawat rampasan bala tentara Jepang. Si pemuda, dengan pendidikan kilat di lapangan terbang Maguwo, menerbangkan pesawat Cureng yang pernah menghantui bala tentara sekutu di perang dunia II. Pesawat Cureng dan daftar nama para penerbang tersebut masih tersimpan dengan baik sampai sekarang di Museum Angkatan Udara, di belakang lapangan terbang Maguwo, Yogyakarta.


 


Di tengah operasi-operasi penerbangan yang berbahaya karena Belanda mendapat dukungan kuat tentara sekutu, sang pemuda menikah dengan kekasihnya, di kompleks Istana Kesultanan Yogyakarta dengan masih menggunakan seragam penerbang AURI. Selesai upacara nikah, sang penerbang segera kembali memenuhi panggilan tugasnya. Dalam rencana operasi pengeboman instansi militer Belanda di Semarang, sang penerbang selisih pendapat dengan Kepala Staf AURI yang lebih lunak dan menunggu perintah dari para pemimpin politik yang ingin memilih cara damai, sementara para penerbang AURI ingin menunjukkan ke dunia luar bahwa  Republik Indonesia mempunyai kekuatan udara yang mampu menghancurkan target-target militer Belanda, yang diharapkan bisa menjadi alat penekan untuk memenangkan perundingan.

Halaman Selanjutnya
Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua