Kamis, 12 November 2015

10 Inovasi Unggulan Paparkan Produknya di Hadapan Juri


Juri lainnya, Penggiat Inovasi Institusi Pemerintahan, Lina Miftahul Jannah, turut mengajukan pertanyaan. “Apakah itu dimungkinkan inovasi ini dijalankan dengan aplikasi di handphone?” tanyanya.


Pudjo mengatakan, fitur dalam E-SKUM terdiri dari dua macam. Pertama, fitur tambah biaya. Fitur ini digunakan ketika biaya panjar sudah mulai habis untuk digunakan selama dalam proses peradilan. Ketika proses peradilan sudah selesai dan masih terdapat sisa uang panjar yang belum terpakai, maka dilakukan sistem SMS Gateway.


Melalui sistem ini, pihak yang berkaitan akan diberitahu bahwa uang panjar yang dibayarkan sebelumnya masih terdapat sisa. “Dan rincian tentang biaya yang terpakai itu akan terpampang di dalam E-SKUM ini juga,” jelasnya.


Dijelaskan Pudjo, bahwa E-SKUM ini merupakan embrio yang nantinya akan dikembangkan secara online. Ke depan, E-SKUM ini akan dikembangkan dengan berbasis website yang tujuanya untuk memudahkan para pencari keadilan dalam menghitung biaya panjar perkara dimanapun mereka berada. “Kami sudah menyiapkan aplikasinya,” tandasnya.


Sebagai informasi, dari presentasi dan wawancara itu, dewan juri melakukan penialain terhadap dua komponen utama, yakni komponen presentasi dan wawancara, serta komponen substansi. Pada komponen presentasi dan wawancara, dewan juri melakukan penilaian dengan membagi kedalam dua unsur penilaian.


Dua unsur penilaian itu antara lain, ketepatan waktu, kejelasan penyampaian, dan tata cara penyajian. Unsur penilaian yang kedua, yakni pengetahuan mengenai produk inovasi, alasan pemilihan inovasi, serta evaluasi pelaksanaan dan pengembangan produk inovasi. “Masing-masing diberikan bobot sebesar 10%,” sebagaimana dikutip dari panduan penilaian.


Sementara untuk komponen yang kedua yakni substansi, paling tidak ada empat unsur yang dilakukan penilaian. Antara lain, unsur kebaruan, kebermanfaatan, replikasi, dan keberlanjutan. Dari unsur kebaruan, salah satu poin yang dinilai adalah apakah inovasi ini merupakan ide orisinil atau modifikasi dari yang sudah ada.

Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua