Selasa, 11 Desember 2018

KPK Tekankan Pentingnya 9 Nilai Integritas

Integritas dianggap salah satu masalah yang menghambat pemberantasan korupsi.
Aji Prasetyo
Foto: RES

Kegiatan dalam rangka peringatan Hari Antikorupsi Sedunia (Hakordia) yang jatuh pada 9 Desember 2018 masih terus dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Setelah mengadakan acara selama dua hari di Hotel Bidakara, Jakarta pada 4-5 Desember, ada kegiatan lain berupa pendidikan antikorupsi yang berlangsung di Hotel Kartika Chandra, Jakarta.

 

Dalam sambutannya, Wakil Ketua KPK Saut Situmorang sempat menanyakan kepada para hadirin yang datang, apakah salah satu dari mereka ingin menjadi pimpinan KPK? "Kalau enggak gw pulang nih bener. Ada? Ada satu? Kalau nggak saya pulang nih. Ada tiga," ujar Saut yang disambut tawa pengunjung, Selasa (11/12/2018).

 

Saut sempat berpikiran masyarakat saat ini beranggapan orang jujur sulit mendapat sesuatu yang diinginkannya; peduli dengan orang lain dianggap mencampuri urusan; mandiri dianggap sombong; tanggung jawab dianggap sok suci; hidup sederhana dianggap miskin; berani dianggap sok jago; dan adil dianggap sok tau soal hukum.

 

"Ini pertanyaan besar sekarang di negara ini. Yang saya sebut jujur, peduli, disiplin, mandiri, tanggung jawab, sederhana, bersih (kerja keras), adil, berani. Sembilan nilai di KPK, apakah kalau mempunyai nilai itu memperlemah dirinya sehingga tidak punya daya saing di negara kita?" Baca Juga: Catatan Menarik Survei Integritas KPK-BPS di 36 Instansi

 

Hal yang disebut diatas, mulai dari jujur, peduli, mandiri, tanggung jawab dan lainnya akan mulai diajarkan dari pendidikan Sekolah Dasar (SD) hingga mereka pensiun dari pekerjaannya. Bahannya sendiri sudah disiapkan, diantaranya 9 nilai yang disebutkan diatas tadi yang dikategorikan sebagai integritas. 

 

Dalam kesempatan ini, Saut sempat menceritakan mengenai kedua anaknya. Ia mempunyai seorang putri yang tidak mau belajar matematika, kerjaannya hanya menggambar. Bahkan, ia tidak mengerti perbedaan antara walikota dengan bupati dan kelurahan dengan desa. Hal itu terus terjadi ketika dirinya ditugaskan ke Singapura selama 3,5 tahun dan Australia selama 3 tahun, putrinya tetap hanya bisa menggambar.

 

Berbeda dengan putranya yang tidak ahli dalam matematika, kemudian masuk jurusan elektronik. Setelah lulus kuliah, putranya sempat menganggur selama satu tahun lebih. Menariknya, putri Saut yang dibilang hanya bisa menggambar itu hanya menganggur selama dua hari, ia sempat bekerja di perusahaan Inggris, namun sekarang di perusahaan Singapura dan gajinya pun lebih besar dari putranya.

 

“Dia bisa dihargain di situ, dinaikin gajinya. Mendidik ini jadi aneh buat kita. Kita mau ukir seperti apa sih (anak kita)? Gatot kaca semua? Perlu memang, tapi apakah harus seperti itu. Bagi KPK yang penting membangun integritas 9 nilai tadi. Ketika bangun integritas bagaimana masukan nilai-nilai sebagai tahapannya,” terang Saut.

 

Singgung OTT kepala daerah

Saut juga menyinggung sejumlah penangkapan yang dilakukan KPK kepada beberapa kepala daerah. Ia menceritakan ada kepala daerah yang ditangkap hanya berselang 4 hari setelah bertemu dengan pimpinan KPK, termasuk Saut sebagai salah satu pimpinan.

 

Kemudian ada salah satu kepala daerah setingkat gubernur di wilayah Sumatera yang telah diberi peringatan agar menjaga integritas dirinya dan pengusaha di daerah tersebut. “Ketika itu gubernur yang dimaksud mengatakan ia tidak akan melakukan korupsi karena bertentangan dengan ajaran agama yang dianut. (Tapi) kurang dari dua bulan kena OTT (operasi tangkap tangan),” bebernya.

 

Menurut Saut, hasil dari pantauan KPK setidaknya ada 8 masalah besar di daerah, diantaranya dana desa dan perizinan terpadu satu pintu. “Pintunya satu jendelanya banyak,” sindirnya.

 

Saut pun mengajak agar seluruh elemen masyarakat baik di daerah maupun di pusat menjaga integritasnya. Hal ini dibutuhkan untuk menjaga agar tidak lagi terjadi tindak pidana korupsi yang nantinya akan merugikan masyarakat pada masa mendatang.

Belum ada tanggapan
Captcha belum diisi / expired / tidak valid.

NAMA
EMAIL
JUDUL
TANGGAPAN

Seluruh judul dan isi tanggapan adalah tanggung jawab masing-masing penulis tanggapan. Redaksi hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan tanggapan dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua