Kamis, 03 January 2019

Pilihan

Merenungi 2018 bisa dengan banyak cara. Salah satunya adalah dengan membuat perbandingan mengenai satu hal penting, mungkin salah satu yang terpenting dalam hidup setiap orang, bangsa atau bahkan negara. Pilihan.
RED
Ilustrasi

Dalam hidup kita dihadapi oleh banyak sekali pilihan. Memilih satu hal bisa membawa seseorang ke puncak kejayaan. Memilih satu hal yang lain ternyata bisa salah, bisa membawa seseorang ke jurang nestapa. Namun, ada beberapa hal yang kita tidak bisa memilih. Orang tidak bisa memilih kapan dan di mana dia dilahirkan, siapa orang tuanya, warna kulitnya, ras-nya, bangsa-nya, bahkan suku, dan agama dan kepercayaan pada awal hidupnya.

 

Dia juga tidak bisa memilih apakah mau dilahirkan di daerah yang damai seperti Tromso, diujung utara Norwegia, atau kota yang berubah menjadi neraka seperti di Aleppo, Suriah. Dia bisa seorang Maasai di Tanzania, atau Aborigin (indigenous Australia) atau seorang Ami di Taiwan. Dia bisa juga keturunan Saxon dari Jerman yang berada di Inggris atau Viking di Skandinavia. Dia bisa lahir di tengah pusat pengungsi Rohingya atau bahkan camp ISIS, atau Palestina di Jalur Gaza.

 

Orang juga tidak bisa memilih bahwa dia dilahirkan di daerah cincin api yang kerap dilanda bencana gunung meletus, daerah jalur gempa atau tsunami. Karena tidak bisa memilih, maka orang berusaha untuk mengatur kehidupannya di tempat di mana mereka dilahirkan atau tinggal sesuai dengan kondisi lokasinya. Mereka yang hidup dalam kondisi alam atau politik serta konflik yang sulit menjadi penyintas yang tidak pernah berhenti berjuang untuk tetap hidup. Merekalah pahlawan-pahlawan kehidupan.

 

Kita tidak bisa memilih itu semua. Itu mungkin takdir kita. Karena itu, kita yang lahir dan hidup di Indonesia saya ajak untuk mengungkap rasa bersyukur bahwa kita dilahirkan di negeri yang indah ini, walaupun rentan bencana, di tengah bangsa yang majemuk yang hidup damai dan tinggi solidaritasnya dalam kesulitan, dan bukan di tempat-tempat yang sulit dan kejam seperti contoh di atas.

 

Benar di Indonesia masih banyak korupsi, masih ada bagian masyarakat yang tidak toleran, tingkat produktivitas masih rendah, human capital index masih rendah, sarana dan tingkat pelayanan kesehatan, pendidikan dan kondisi infrastrukturnya masih di bawah rata-rata negara sedang berkembang lainnya.

 

Benar bahwa setiap hari kita mendengar orang saling caci maki di media dan dunia maya, seakan kita ini golongan masyarakat yang saling membenci. Benar bahwa penggunaan agama, suku, dan ras untuk mengkriminalisasi masih ada. Saling fitnah sudah menjadi santapan media setiap hari. Kampanye pemilu juga terasa sangat membodohi kita. Sungguh membosankan.

 

Kalau dipikir dengan cermat, semua hal itu adalah pilihan, bukan takdir. Kita, Indonesia, apa adanya saat ini, masih jauh lebih baik dari mereka yang sedang menderita di Suriah, Rohingya, Yaman, bahkan banyak negara maju yang warganya dipenuhi rasa ketidak-pastian dan tidak bahagia.

 

Untuk itulah pada akhir tahun ini kita perlu berefleksi untuk bersyukur dan berjanji pada diri sendiri untuk mengurus hal-hal yang menyangkut takdir dengan lebih baik, sehingga derita dan bencana bisa dikendalikan. Untuk hal-hal yang merupakan pilihan, kita harus bisa memilih lebih baik, lebih cermat dan lebih berhati-hati dimasa mendatang, yang dimulai pada pergantian tahun ini.

 

Membangun ekonomi yang adil, infrastruktur yang menunjang pembangunan, dan memperbaiki perawatan kesehatan, sistem pendidikan dan pengentasan kemiskinan adalah pilihan. Melakukan reformasi hukum dan sistem peradilan adalah pilihan. Mencegah dan menindak korupsi serta membangun pemerintahan yang bersih adalah pilihan. Menyiapkan semua infrastruktur dan sumber daya manusia yang diperlukan untuk memasuki era industry 4.0 adalah pilihan. Indonesia mampu melakukan itu semua, dan harapan bahwa dalam tahun 2050 Indonesia menjadi kekuatan ekonomi terbesar ke 4 di dunia (ramalan dari PricewaterhouseCoopers) bisa jadi kenyataan kalau kita semua bekerja keras untuk tujuan itu.

 

Terakhir, memilih Presiden dan Wakil Presiden serta anggota DPR/DPD adalah pilihan. namanya saja pemilihan umum. Di sini kecerdasan bangsa ini diuji, apakah kita masih bodoh dengan memilih calon yang bermasalah dan yang dari rekam jejaknya kira-kira akan bermasalah, atau kita sudah cukup cerdas untuk memilih mereka yang berdasarkan rekam jejaknya mau dan mampu bekerja untuk melaksanakan tujuan-tujuan bangsa di atas.

 

Mereka yang belum terekspos dengan rekam jejak masing-masing calon, masih ada sedikit waktu untuk mulai memeriksa data, bertanya kepada yang ahli, membuka diri untuk melihat kenyataan-kenyataan yang ada, dan jangan terpengaruh oleh janji kampanye yang hampir selalu tidak pernah ditepati.

 

Selamat tahun baru 2019, dan selamat menyelamatkan bangsa ini.

 

ats - akhir desember 2018

Belum ada tanggapan
Captcha belum diisi / expired / tidak valid.

NAMA
EMAIL
JUDUL
TANGGAPAN

Seluruh judul dan isi tanggapan adalah tanggung jawab masing-masing penulis tanggapan. Redaksi hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan tanggapan dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua