Selasa, 27 August 2019

Socio-Legal, Mengembalikan Hakikat Hukum yang Tak Sekadar Doktrin Normatif

Metode interdisipliner untuk mengetahui bagaimana hukum bisa efektif dalam praktiknya di masyarakat. Tidak sekadar membicarakan pemahaman normatif dalam teks hukum.
Normand Edwin Elnizar
Narasumber seminar panel dari kiri ke kanan: Prof. Adriaan Bedner (Leiden University), Prof. Simon Butt (University of Sydney), dan Prof. Tim Lindsey (University of Melbourne). Foto: Istimewa

Indonesia, Australia, The Netherlands, Japan (IANJ) Community on Socio-Legal Studies kembali menggelar Konferensi Internasional Socio-Legal pada 23-24 Agustus 2019 lalu di Fakultas Hukum Universitas Indonesia (FHUI). The 2nd IANJ Conference of Socio-Legal Studies bertema Towards Balanced Procedural and Substantive Justice hadir sebagai upaya memperkuat kajian sosio-legal di Indonesia.

 

“Masih banyak keraguan di kalangan sarjana hukum Indonesia soal sosio-legal ini ilmu apa sih?Padahal banyak dosen sudah menggunakannya, cuma tidak diakui saja,” kata ketua panitia pelaksana konferensi, Sulistyowati Irianto kepada Hukumonline, Jumat (24/8).

 

Sulis—begitu ia disapa—adalah Guru Besar Antropologi Hukum FHUI yang ikut merintis kajian sosio-legal di Indonesia. Ia mencatat kajian sosio-legal telah dikembangkan Bidang Studi Hukum, Masyarakat, dan Pembangunan FHUI sejak 1971. Fokusnya adalah tentang bagaimana teks hukum dikaji dari perspektif keadilan masyarakat dan bagaimana hukum direspon serta bekerja dalam masyarakat.

 

“Sosio-legal itu rumah besar yang di dalamnya antara lain antropologi hukum, psikologi hukum, sosiologi hukum, politik hukum dan lainnya, nah ini masuk dalam ilmu kenyataan hukum juga kan,” Sulis menambahkan dengan merujuk konsep ilmu hukum dan disiplin hukum yang biasa diajarkan di perguruan tinggi hukum Indonesia.

 

Masih menurut Sulis, telah banyak isu hukum di Indonesia yang dikaji sejak 1991 hingga sekarang dengan metode sosio-legal. Misalnya isu budaya dan perubahan hukum, pembangunan hukum, reformasi hukum, pluralisme hukum, serta gender dan hukum.

 

Baca:

 

Metode interdisipliner dalam studi hukum

Adriaan Bedner, profesor hukum dari Leiden University mengungkapkan pendapat senada dengan Sulis. “Studi hukum secara doktrin atau normatif itu butuh diperkaya dengan berbagai metode,” katanya pada Hukumonline. Bagi Adriaan, kajian sosio-legal adalah salah satu metode interdisipliner yang dibutuhkan untuk mengetahui bagaimana hukum bisa efektif dalam praktiknya di masyarakat.

Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua