Selasa, 14 April 2020

Ini Usulan Koalisi ke Pemerintah dalam Membuat Kebijakan Penanganan Covid-19

Mekanisme sebagaimana Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) Aceh saat menghadapi bencana Tsunami bisa menjadi salah satu alternatif.
Moh. Dani Pratama Huzaini
Ilustrasi: HGW

Ada kerentanan dalam pengelolaan sumber daya publik khususnya anggaran. Hal ini tidak terlepas dari pengalaman Indonesia terkait penanganan berbagai bencana berskala besar dengan mengandalkan bantuan dari publik. Potensi penyimpangan di dalamnya relatif tinggi. 

 

Selain itu dalam penanganan problem pandemi Covid-19 kali ini, Koalisi Masyarakat Sipil untuk Transparasi Penanganan Covid-19 menangkap masalah umum yang sering dihadapi adalah terkait manajemen informasi publik yang kurang memadai, sehingga dalam situasi darurat bencana seperti saat ini kepercayaan publik terhadap pemerintah menjadi salah satu pekerjaan rumah.

 

Koalisi mencatat, situasi Indonesia yang saat ini cukup memprihatinkan tidak terlepas dari ketidaksiapan pemerintah sejak awal dengan meremehkan potensi ancaman pandemi Covid-19. Hal ini disusul dengan pilihan kebijakan yang tidak konsisten, tidak transparan dan menimbulkan kegaduhan, terutama antar institusi negara yang berwenang menangani masalah ini, serta antara pemerintah pusat dan daerah.

 

Sekertaris Jenderal Forum Indonesia untuk Transparansi (Fitra), Misbah Hasan, mengatakan fokus pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19 sebagai isu kesehatan tidak terlalu menonjol. Pemerintah pusat lebih menaruh perhatian terhadap persoalan ekonomi yang akan muncul dari pada masalah kesehatan yang menjadi ancaman serius masyarakat luas dalam jangka pendek. 

 

“Karena pertimbangan ekonomi menjadi tumpuan maka kebijakan pencegahan penyebaran corona menjadi tidak terlalu jelas,” ujar Misbah kepada hukumonline, Senin (13/4).

 

(Baca: Perppu Stabiltas Sistem Keuangan Dinilai Overload)

 

Akibat dari hal ini, kata Misbah, masyarakat yang mengambil inisiatif sendiri dengan bahu membahu mendorong adanya pengumpulan bantuan, menutup secara swadaya lingkungan mereka dan sejumlah usaha lain yang dapat diamati lewat informasi yang telah ada.

 

Sementara banyak diketahui problem keterbatasan sarana medis yang dihadapi oleh petugas medis di lapangan dalam menangani wabah Covid-19 hingga saat ini belum dapat diselesaikan dengan cepat. Padahal korban dari tenaga medis sudah berjatuhan. 

Halaman Selanjutnya
Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua