Selasa, 30 Juni 2020

DPR Ingatkan Kejaksaan Tak Boleh Jadi Alat ‘Pemukul’

Tak boleh tunduk dengan orang atau kelompok manapun dalam penegakan hukum karena hanya akan merusak sistem hukum.
Rofiq Hidayat
Gedung DPR. Foto: RES

Dalam penegakan hukum, institusi penegak hukum harus bersikap netral dalam memberi keadilan bagi masyarakat. Demikian pula penegak hukum tak boleh tunduk terhadap orang atau kelompok, sekalipun terhadap rezim yang berkuasa. Penegakan hukum harus berjalan memberi kepastian hukum di atas rel keadilan bagi masyarakat.

Demikian disampaikan Anggota Komisi III DPR Supriansa dalam rapat kerja dengan Jaksa Agung di Komplek Gedung DPR, Senin (29/6/2020) kemarin. “Jangan Jaksa Agung atau kejaksaan dijadikan alat ‘pemukul’ terhadap orang atau sekelompok orang yang tidak setuju dan tidak sependapat dengan orang-orang tertentu,” kata Supriansa.

Dia mengingatkan dalam penegakan hukum harus selalu berdasarkan fakta dan alat bukti yang sah. Demikian pula ketika perlakuan terhadap setiap orang untuk dimintakan keterangan sebagai saksi pun berdasarkan asas persamaan di depan hukum atau equality before the law. “Bukan malah pemanggilangan seseorang berdasarkan ‘pesanan’ pihak lain,” kata dia.

Sebagai institusi penegak hukum dan lembaga penuntutan, korps adhiyaksa harus tegak lurus di atas rel ketidakberpihakan (imparsial) terhadap siapapun. Menurutnya, penegakan hukum yang tunduk terhadap orang atau kelompok tertentu berakibat rusaknya sistem hukum di Tanah Air. “Sangat memalukan sekali kalau tunduk terhadap orang atau kelompok!”

Pernyataan Supriannsa dipicu adanya informasi di wilayah Sulawesi Selatan daerah pemilihan (Dapil) tempat kontituennya yang menyebutkan adanya sejumlah kasus.  Supriansa mengaku menerima pengaduan dari konstituen di dapilnya. Menurutnya, beberapa kasus ramai dibicarakan melalui pemberitaan di Sulawesi Selatan.

“Bahkan kasus PDAM itu setiap hari menjadi berita di sana dan itu ribut. Terkesan ada orang bisa melindungi yang diduga terperiksa di Kejati Sulawesi Selatan,” ujarnya. (Baca Juga: Jaksa Agung Evaluasi Tuntutan Kasu Novel Pasca Putusan)

Karena itu, Supriansa meminta Jaksa Agung mengevaluasi pejabat Kejati Sulawesi Selatan. Demi menjaga marwah penegakan hukum, kata dia, tak boleh dibiarkan satu orang pejabat merusak nama dan citra institusi penegak hukum. “Begitupula penegak hukum tak boleh tunduk oleh orang atau kelompok tertentu dalam penegakan hukum,” tegasnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua