Jumat, 17 July 2020

Penerapan Protokol Kesehatan di Tempat Kerja Butuh Intervensi Pemerintah

Petugas pengawas dan mediator ketenagakerjaan harus memastikan pelaksanaan protokol kesehatan di setiap perusahaan. Pemerintah bisa membantu perusahaan yang mengalami kesulitan finansial untuk kebutuhan sarana yang mendukung penerapan protokol kesehatan.
Ady Thea DA
Foto: RES

Direktur Kesehatan Kerja dan Olahraga Kementerian Kesehatan Kartini Rustandi mengatakan ada dua regulasi untuk mencegah penyebaran Covid-19 di tempat kerja. Pertama, Kepmenkes No.3 Tahun 328 Tahun 2020 tentang Panduan Pencegahan dan Pengendalian Covid-19 di Tempat Kerja Perkantoran dan Industri dalam Mendukung Keberlangsungan Usaha pada Situasi Pandemi. Kedua, Kepmenkes No.382 Tahun 2020 tentang Protokol Kesehatan Bagi Masyarakat di Tempat dan Fasilitas Umum dalam Rangka Pencegahan dan Pengendalian Covid-19.

“Kedua regulasi ini layak menjadi perhatian industri sektor formal dan informal. Pemerintah mulai mengurangi pembatasan sosial (PSBB, red) dan menerapkan kebiasaan baru (new normal). Intinya masyarakat harus tetap produktif dan aman dari Covid-19,” kata Kartini Rustandi dalam diskusi daring dalam rangka 20 Tahun Hukumonline bertema “Kesiapan New Normal: Panduan K3 di Era Covid-19”, Kamis (16/7/2020).

Kartini mengatakan pemerintah berkepentingan mengatur pencegahan dan pengendalian Covid-19 di tempat kerja dan fasilitas umum karena kedua lokasi itu merupakan tempat orang berkumpul dan rentan terjadinya penularan Covid-19 melalui droplet yang keluar dari mulut atau hidung, misalnya ketika bersin, batuk, dan berbicara.  

Untuk itu, pemilik perusahaan dan manajemen harus melakukan pencegahan dengan cara melaksanakan panduan sebagaimana diatur Kepmenkes itu. Pencegahan perlu dilakukan tidak hanya di tempat kerja, tapi juga dalam perjalanan dari rumah menuju tempat kerja dan sebaliknya.

Pencegahan yang bisa dilakukan di tempat kerja antara lain melakukan cek suhu, sebelum masuk gedung atau wilayah tempat kerja. Manajemen perlu menyiapkan sarana, seperti tempat cuci tangan, mendeteksi titik yang berpotensi menjadi tempat berkumpul, sosialisasi, dan edukasi. “Ini perlu dilakukan karena kita kan tidak mau tempat kerja kita menjadi episentrum atau klaster baru (penyebaran Covid-19, red),” kata dia mengingatkan.

Kartini pun mengingatkan setiap individu menggunakan masker, sering cuci tangan, menjaga jarak sampai 2 meter, olahraga, dan meningkatkan daya tahan tubuh. Ketika berada di tempat atau fasilitas umum, hindari menyentuh benda apapun, dan gunakan nontunai. “Ketika kita sampai rumah langsung mandi, cuci tangan, bersihkan semua pakaian, dan alat yang mungkin terpapar Covid-19,” imbaunya.

Kurang patuh protokol kesehatan

Terpisah, Sekjen Organisasi Pekerja Seluruh Indonesia (OPSI) Timboel Siregar mengamini bahwa tempat kerja berpotensi menjadi klaster penyebaran Covid-19. Hal ini dapat dilihat dari berbagai kasus penyebaran Covid-19 yang terjadi di tempat kerja seperti Surabaya, Semarang, dan Bekasi.

Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua