Sabtu, 01 August 2020

Mengenal Regulasi Transaksi Material dan Perubahan Kegiatan Usaha Pasar Modal

Sementara itu, perubahan kegiatan usaha berupa pengurangan kegiatan usaha tidak diwajibkan memperoleh persetujuan RUPS sepanjang memenuhi ketentuan seperti kegiatan usaha yang dikurangi mengalami kerugian usaha selama tiga tahun berturut-turut berdasarkan laporan keuangan tahunan perusahaan terbuka. Kemudian, pengurangan usaha tidak memengaruhi kelangsungan usaha perusahaan terbuka.

Untuk media pengumuman, perusahaan terbuka yang sahamnya tercatat pada bursa efek mengumumkan melalui situs web perusahaan dan bursa efek. Sementara, perusahaan terbuka non-listing mengumumkan melalui situs web perusahaan dan satu surat kabar harian nasional dan situs web yang disediakan OJK. (Baca: OJK Siap Tindak Tegas Pelaku Pelanggaran di Pasar Modal)

Transaksi Afiliasi dan Benturan Kepentingan

Selain regulasi transaksi materian dan perubahan kegiatan usaha, OJK juga menerbitkan peraturan mengenai transaksi afiliasi dan benturan kepentingan yang tercantum pada POJK 42/2020 tentang Transaksi Afiliasi dan Transaksi Benturan Kepentingan. POJK ini merupakan perubahan Peraturan Bapepam dan LK Nomor IX.E.1 tentang Transaksi Afiliasi dan Benturan Kepentingan Transaksi Tertentu.

Kepala Divisi Penilaian Perusahaan Jasa Non-Keuangan Direktorat Penilaian Keuangan Perusahaan Sektor Jasa OJK, Nailin Ni’mah menjelaskan sebelum terbitnya regulasi tersebut aturan main transaksi afiliasi belum memberikan perlindungan maksimal bagi pemegang saham publik. Aturan baru ini juga memperjelas dan memperluas lingkup transaksi afiliasi. “Kemudian, regulasi baru ini mempertegas pengaturan transaksi benturan kepentingan tidak hanya terjadi dalam transaksi yang dilakukan perusahaan terbuka dengan pihak afiliasi,” jelas Nailim.

Pokok-pokok penyempurnaan lingkup Transaksi Afiliasi sehingga menjadi setiap aktivitas dan atau transaksi yang dilakukan oleh perusahaan terbuka atau perusahaan terkendali dengan Afiliasi dari perusahaan terbuka atau Afiliasi dari anggota direksi, anggota dewan komisaris, pemegang saham utama, atau Pengendali, termasuk setiap aktivitas dan atau transaksi yang dilakukan oleh perusahaan terbuka atau perusahaan terkendali untuk kepentingan Afiliasi dari perusahaan terbuka atau Afiliasi dari anggota direksi, anggota dewan komisaris, pemegang saham utama, atau Pengendali.

Kemudian, pengaturan kewajiban Perusahaan Terbuka untuk memiliki prosedur yang memadai untuk memastikan bahwa Transaksi Afiliasi dilaksanakan sesuai dengan praktik bisnis yang berlaku umum. Lembaga Jasa Keuangan dalam kondisi tertentu yang melakukan Transaksi Afiliasi dan/atau Transaksi Benturan Kepentingan dikecualikan dari kewajiban melakukan keterbukaan informasi kepada publik, namun tetap wajib lapor ke OJK.

Pengaturan persetujuan pemegang saham independen dalam RUPS, apabila nilai Transaksi Afiliasi memenuhi batasan nilai transaksi material yang wajib memperoleh persetujuan RUPS, Transaksi Afiliasi yang dapat mengakibatkan terganggunya kelangsungan usaha Perusahaan Terbuka dan/atau  melakukan Transaksi Afiliasi yang berdasarkan pertimbangan OJK memerlukan persetujuan Pemegang Saham Independen. (Baca: Melihat Prospek Pasar Modal Saat New Normal)

Pengaturan kewajiban Perusahaan Terbuka atau Perusahaan Terkendali yang melakukan transaksi selain Transaksi Afiliasi dan Transaksi Benturan Kepentingan yang dapat mengakibatkan terganggunya kelangsungan usaha Perusahaan Terbuka untuk melaksanakan prosedur Transaksi Benturan Kepentingan.

Direktur Asosiasi Emiten Indonesia, Samsul Hidayat, mengatakan regulasi baru ini diharapkan memudahkan emiten bertransaksi karena ketentuan sebelumnya sulit diimplementasikan. “Regulasi lama implementasinya sulit sekali terutama traansaksi afiliasi. Selama ini jadi kendala forum kehadiran tertuma untuk RUPS independent, ada kesulitan dari sisi pencapaian kuorum. Haarapan kami e-RUPS saat ini bisa kembangkan lebih cepat terutama RUPS independent untuk transaksi afiliasi bisa gampang dilaksanakan dan kuorum tercapai,”jelas Samsul.

Dia juga menjelaskan regulasi ini harus disosialisasikan karena banyak emiten khususnya yang baru terbuka belum memahami ketentuan transaksi material dan afiliasi. “Bahwa banyak emiten belum paham transaksi material, di aturan ini banyak transaksi-transaksi yang dikecualikan OJK. Ini perlu diperjelas bahwa ada transaksi masuk material yang perlu RUPS dan tidak bisa diperjelas,” jelasnya.

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua