Selasa, 04 Agustus 2020

Aktivis HAM Dipaksa Swab Test, Ada Indikasi Kepentingan di Luar Isu Kesehatan

Ditengarai sebagai modus baru untuk membungkam aktivis HAM dan pejuang lingkungan hidup. Komnas HAM akan menindaklanjuti kasus ini dengan melakukan pemantauan dan penyelidikan.
Ady Thea DA
Ilustrasi: Hol

Pemerintah terus melakukan upaya untuk menanggulangi pandemi Covid-19. Salah satunya menerapkan swab test sebagai bagian penerapan protokol kesehatan. Namun, ada kejadian aneh dialami 3 aktivis HAM dan lingkungan hidup Samarinda karena dipaksa untuk swab test, dijemput paksa ke RSUD IA Moeis, Samarinda, Kalimantan Timur.

Peristiwa yang terjadi 29-31 Juli 2020 itu dialami Direktur Walhi Samarinda Yohana Tiko, dan 2 advokat publik LBH Samarinda yakni Fathul Huda dan Bernard Marbun. Yohana menerangkan pada Rabu (29/8) ada sekelompok yang mengaku petugas dinas kesehatan kota Samarinda mengambil random sampling di kantor Walhi dan Pokja-30 yang kebetulan bersebelahan.

Sebelum menjalani swab test, Yohana terlebih dulu meminta identitas dan surat tugas aparat tersebut, tapi tidak diberikan dan malah membentak. Besoknya, sekelompok orang mengaku aparat kembali lagi untuk menyemprot disinfektan, lagi-lagi mereka tidak dapat menunjukan identitas diri dan surat tugas. Selain menyemprot disinfektan mereka juga melakukan penggeledahan.

Pada saat hari raya Idul Adha, Jumat (31/8), Yohana dan dua rekannya dari LBH Samarinda itu dijemput petugas untuk dibawa ke RSUD IA Moeis, Samarinda. Yohana dan rekannya sempat bertanya kepada petugas soal hasil swab test, tapi tidak ada jawaban dari petugas tersebut. Begitu pula setibanya di RS IA Moeis, tidak ada satu pun petugas yang bisa menunjukan hasil swab test Yohana dan 2 rekannya. Alhasil mereka ditelantarkan di parkiran RS.

“Ini upaya kriminalisasi dan pembungkaman gaya baru dengan memanfaatkan pandemi Covid-19 sebagai dalih,” kata Yohana dalam diskusi secara daring, Sabtu (1/8/2020). (Baca Juga: Menkes Terbitkan Keputusan Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Covid-19)

Yohana yakin swab test abal-abal itu dilakukan sebagai upaya yang arahnya bisa mengkriminalisasi aktivis HAM dan lingkungan hidup. Dia yakin ini terkait dengan advokasi yang dilakukan Walhi dan Koalisi yang tergabung dalam Pokja-30. Sejumlah advokasi yang dillakukan antara lain tentang putusan terkait tumpahan minyak di Balikpapan, menolak RUU Cipta Kerja, RZWP3K Kalimantan Timur karena tidak melindungi wilayah tangkap nelayan, dan sejumlah kasus lain dimana warga dikriminalisasi perusahaan.

Wakil Ketua Bidang Advokasi YLBHI Era Purnama Sari menilai ini modus baru pembungkaman terhadap aktivis HAM. Jika sebelumnya melalui kriminalisasi, peretasan, pembubaran diskusi, dan pengintaian, sekarang menggunakan tuduhan positif Covid-19. “Tuduhan ini sebagai pintu masuk untuk melakukan pembatasan HAM dan dampaknya pada aktivitas organisasi (advokasi, red),” tudingnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua