Jumat, 04 September 2020

Menakar Potensi Investasi Lewat Seminar Internasional Bertajuk 'Indonesia's Investment Potential'

Seminar yang digelar di Sabah, Malaysia ini berlangsung secara online pada 3 September 2020.
CT-CAT
Seminar internasional Peradi hasil kerja sama dengan Konsulat Jenderal Republik Indonesia. Foto: istimewa.

Bekerja sama dengan Konsulat Jenderal Republik Indonesia di Tawau, Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi) telah menyelenggarakan seminar internasional bertajuk ‘Indonesia's Investment Potentialpada Kamis lalu (4/9). Seminar yang digelar secara daring ini berlokasi di Tawau, Sabah, Malaysia.

 

Dalam sambutannya, Kepala Konsulat Jenderal Republik Indonesia di Tawau, Sulistijo Djati Ismojo, S.H., LL.M menyampaikan bahwa seminar ini bertujuan untuk mempromosikan investasi di calon ibu kota baru dan semua wilayah Indonesia. Selain itu, seminar ‘Potensi Investasi di Indonesia’ juga diharapkan mampu memberikan gambaran tentang potensi serta meningkatkan nilai investasi asing di Indonesia, khususnya di Kalimantan.

 

“Malaysia sebagai wilayah terdekat dengan ibu kota negara Indonesia yang baru, tentunya akan sangat menguntungkan bagi Indonesia. Pengusaha Malaysia tidak akan membawa tenaga kerja dari negaranya, sehingga akan menggunakan tenaga kerja Indonesia. Dengan demikian, akan membawa manfaat positif bagi peningkatan perekonomian di Kalimantan,” tutur Sulistijo.  

 

Sulistijo melanjutkan, Tawai, Sabah, Malaysia sendiri berbatasan dengan Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara. Penghasilan utama dari wilayah Tawau adalah perkebunan kelapa sawit, di mana para pengusaha di sana tidak hanya memiliki perkebunan di Tawai, tetapi juga di wilayah Indonesia yang berdekatan dengan Sabah. Selain itu, penghasilan lain yang besar juga berasal dari perikanan—di mana Tawau menjadi tempat transit produk perikanan dari Kalimantan Utara untuk diekspor kembali ke Tiongkok, Taiwan, Semenanjung Malaysia, Brunei, dan Singapura.

 

Setelah Presiden Jokowi mengumumkan akan dibuat ibu kota negara yang baru di Kalimantan Timur, KRI Tawau telah beberapa kali menerima permintaan investasi. Tidak hanya itu, Ketua Menteri Sabah (setingkat gubernur) telah berkunjung ke Balikpapan untuk bertemu dengan Gubernur Kalimantan Timur dan membawa rombongan pengusaha Sabah untuk melihat potensi kerja sama ekonomi di Balikpapan.

 

“Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Malaysia akan membuka sebuah jalur Custom, Quarantine, Imigration, Security (CIQS) baru di Sei Manggaris (Kalimantan Utara)-Serudong (Sabah) yang akan menjadi jalur darat pertama penghubungan Kalimantan Utara-Sabah dan juga terhubung dengan jalur Trans Kalimantan di bagian Indonesia. Wilayah Serudong sangat dekat dengan Tawau sehingga banyak pengusaha Tawau yang berminat untuk berinvestasi di Indonesia,” Sulistijo menambahkan.

 

Menakar Potensi Investasi di Indonesia

Hal senada juga disampaikan oleh Sekretaris Jendral Peradi, Thomas E. Tampubolon. Menurutnya, seminar ini bertujuan agar investor asing yang ingin berinvestasi di Indonesia mendapatkan pemahaman tentang potensi Indonesia, terutama Kalimantan.

Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua