Kamis, 10 September 2009

Warisan dan harta gono-gini

Warisan dan harta gono-gini

Pertanyaan

Pertama-tama saya ingin mengucapkan terima kasih dan merasa sangat terbantu dengan adanya klinik hukum ini. Pertanyaan saya seputar pembagian sebuah rumah yang sebelumnya dimiliki oleh Ayah saya. Ayah saya menikah dengan istri pertamanya. Dari pernikahan ini, mereka memiliki satu orang putri yakni kakak tiri perempuan saya. Ayah saya memiliki sebuah usaha perdagangan. Selama menikah dengan istri pertamanya, Ayah saya mampu membeli sebuah rumah tinggal. Ayah saya kemudian bercerai dengan istri pertamanya. Tidak ada pembagian harta gono-gini antara keduanya dan tidak ada perjanjian pernikahan mereka yang mengatur masalah prosentase pembagian harta gono-gini. Sementara kakak tiri saya selanjutnya tinggal bersama Ayah di rumah tersebut. Setelah itu, Ayah saya menikah dengan istri keduanya. Dari pernikahan ini, mereka memiliki satu putra, yaitu saya sendiri. Kami berempat (Ayah, ibu kandung saya, kakak tiri saya, dan saya sendiri) tinggal serumah. Sekitar enam tahun lalu Ayah saya meninggal dunia. Sebelum meninggal, kakak tiri saya telah menikah dan dikaruniai dua orang putra. Setelah Ayah meninggal, istri keduanya yaitu Ibu kandung saya meneruskan usaha Ayah dan mampu membeli sejumlah barang, diantaranya televisi dan lemari es. Ayah saya meninggal dunia dengan meninggalkan famili: - Istri kedua (Ibu kandung saya); - Istri pertama yang telah diceraikan (Ibu kandung kakak tiri saya); - Anak laki-laki (saya sendiri); - Anak perempuan (kakak tiri perempuan saya); - Dua orang cucu laki-laki (anak kakak tiri saya); - Beberapa adik perempuan dan laki-laki; - Seorang kakak laki-laki. Beberapa tahun berikutnya, istri pertama yang telah diceraikan oleh almarhum Ayah meninggal dunia sebelum dilakukan pembagian warisan. Pertanyaan saya: Apakah rumah tersebut termasuk harta gono-gini? Kalau ya, bagaimana pembagiannya? Ayah saya punya tiga buah toko yang diatasnamakan masing-masing saya, kakak tiri saya, dan Ibu saya. Apakah otomatis hal tersebut menjadi hak kepemilikan? Sebelum Ayah meninggal, kakak laki-laki Ayah lebih dulu meninggal. Namun baru beberapa minggu lalu warisannya dibagikan dan keluarga kami juga mendapat bagian dari warisan tersebut. Warisan tersebut dibagi rata antara saya dan kakak tiri perempuan saya. Sudah sesuai hukumkah cara pembagian tersebut? Ataukah keluarga kami sebenarnya tidak memiliki hak atas warisan tersebut? Alfian NR

Ulasan Lengkap

1.      Status rumah merupakan harta bersama atau harta gono gini yang diperoleh oleh ayah Anda dengan istri pertamanya. Hal ini sesuai dengan pengertian harta bersama menurut ketentuan pasal 35 ayat (1) UU No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan (UUP) yang menyatakan bahwa harta benda yang diperoleh selama perkawinan menjadi harta bersama.

Apabila terjadi suatu perceraian, maka pembagian harta bersama diatur menurut hukum masing masing (pasal 37 UUP). Yang dimaksud dengan hukumnya masing-masing ialah hukum agama, hukum adat dan hukum lainnya.

Untuk yang beragama Islam, maka ketentuan mengenai pembagian harta bersama diatur dalam Kompilasi Hukum Islam (KHI). Pasal 97 KHI mengatur bahwa janda atau duda cerai hidup, masing-masing berhak seperdua atau sebagian dari harta bersama sepanjang tidak ditentukan lain dalam perjanjian perkawinan. Oleh karena tidak ada perjanjian perkawinan antara ayah Anda dengan mantan istri pertamanya, maka pembagiannya adalah setengah hak dari rumah dimiliki oleh mantan istri pertamanya dan setengah hak lagi dimiliki oleh ayah Anda.

Ketika ayah Anda menikah dengan ibu Anda, maka status rumah tersebut merupakan harta bawaan. Pengaturan mengenai harta bawaan, yakni:

i)        Harta bawaan dari masing-masing suami dan istri dan harta benda yang diperoleh masing-masing sebagai hadiah atau warisan, adalah di bawah penguasaan masing-masing sepanjang para pihak tidak menentukan lain [pasal 35 ayat (2) UUP jo. pasal 87 ayat (1) KHI]

ii)      Harta bawaan masing-masing suami dan istri dan harta yang diperoleh masing-masing sebagai hadiah atau warisan adalah di bawah penguasaan masing-masing, sepanjang para pihak tidak menentukan lain dalam perjanjian perkawinan [pasal 87 ayat (1) KHI]

Dengan adanya ketentuan yang mengatur tentang harta bawaan tersebut, maka status rumah tersebut adalah merupakan harta bawaan dari ayah Anda dan dia mempunyai hak sepenuhnya untuk melakukan perbuatan hukum mengenai harta bendanya [pasal 36 ayat (1) UUP].

Namun, perlu diingat kembali bahwa sebagian hak atas rumah tersebut dimiliki oleh mantan istrinya. Karena Anda menyebutkan bahwa saat ini rumah itu ditempati oleh Anda, kakak tiri, serta ayah dan ibu Anda. Sehingga dapat disimpulkan jika setelah perceraian rumah itu dibawah penguasaan ayah Anda. Namun, tetap perlu diingat bahwa sebagian hak atas rumah tersebut menurut hukum tetap dimiliki oleh mantan istri pertamanya. Oleh karena itu, pada saat mantan istri pertama meninggal, maka hak waris terhadap sebagian rumah tersebut jatuh kepada anaknya atau kakak tiri Anda [pasal 174 KHI]. Jadi, dapat disimpulkan bahwa sebagian hak dari rumah tersebut dimiliki oleh ayah Anda dan sebagian lagi dimiliki oleh kakak tiri Anda.

Lalu, bagaimana status rumah tersebut ketika ayah Anda meninggal?

Pewarisan timbul karena kematian dan terdapat ketentuan mengenai pembagian harta warisan dan orang-orang yang berhak untuk mewaris. Telah dijelaskan bahwa pada saat ayah Anda menikah dengan ibu Anda, status rumah tersebut merupakan harta bawaan dari ayah Anda. Harta bawaan akan menjadi bagian dari harta warisan dan berhak diwarisi oleh para ahli waris. Sehingga apabila hanya berbicara mengenai konteks pembagian rumah, maka rumah tersebut dapat diwarisi kepada para ahli warisnya. Namun, tentu saja kakak tiri Anda memperoleh bagian yang lebih besar. Hal ini karena sebelum ayah Anda meninggal, ia telah memiliki sebagian hak dari rumah tersebut yang diperoleh dari ibunya. Kemudian, pada saat ayah Anda meninggal tentu saja kakak tiri anda juga berhak atas bagian warisan dari ayah Anda (lebih jauh mengenai bagian warisan untuk masing-masing ahli waris silahkan lihat di sini).

2.      Adapun ketiga buah toko milik ayah Anda yang diatasnamakan Anda, kakak tiri Anda, dan ibu Anda tidak dengan sendirinya menjadi hak milik masing-masing. Mengenai hal ini kami merujuk pada aturan tentang pemisahan harta peninggalan dalam KUHPerdata. Pasal 1083 ayat (2) KUHPerdata dinyatakan bahwa tidak ada seorang pun dari para ahli waris dianggap pernah memperoleh hak milik atas benda-benda dari harta peninggalan. Hal ini berarti, benda-benda yang diperoleh sebelum pewaris meninggal dunia akan diperhitungkan kembali menjadi bagian dari harta warisan dari pewaris. Ketentuan ini untuk melindungi hak-hak para ahli waris agar tidak memperoleh pembagian harta warisan kurang dari bagian yang ditentukan (legitimatie portie). Oleh karenanya para ahli waris dapat menjual benda-benda yang tak bergerak atau beberapa dari benda-benda itu untuk kepentingan warisan, sehingga dapat melaksanakan pembagian harta warisan yang patut (pasal 1076 KUHPerdata).

3.      Mengenai permasalahan mengenai cara pembagian harta warisan dari kakak laki-laki ayah Anda kami kembali merujuk pada aturan-aturan dalam KHI. Berdasarkan ketentuan yang diatur dalam pasal 174 ayat (1) huruf b KHI ditentukan mengenai kelompok-kelompok ahli waris yang berhak mewaris menurut hubungan darah, yaitu:

i)        Golongan laki-laki terdiri dari ayah, anak laki-laki, saudara laki-laki, paman, dan kakek.

ii)      Golongan perempuan terdiri dari ibu, anak perempuan, saudara perempuan dari nenek.

Apabila semua ahli waris ada, maka yang berhak mendapat warisan hanya anak, ayah, ibu, janda, atau duda (pasal 174 ayat [2] KHI).

Dari uraian di atas, ayah Anda menjadi ahli waris dari paman Anda berdasarkan hubungan darah (pasal 174 ayat [1] huruf b KHI). Sedangkan, Anda dan kakak tiri Anda ikut memperoleh warisan dari paman Anda kemungkinan sebagai golongan ashabah yaitu ahli waris yang mendapatkan sisa harta warisan pewaris setelah harta warisan tersebut dibagikan kepada golongan ahli waris pertama.

 

Demikian sejauh yang kami ketahui. Semoga bermanfaat.

 

Peraturan perundang-undangan terkait:

  1. KUHPerdata (Burgerlijk Wetboek Voor Indonesie atau KUHPerdata, Staatsblad 1847 No. 23)
  2. UU No.1 Tahun 1974 tentang Perkawinan

3.      Kompilasi Hukum Islam (Instruksi Presiden No. 1 Tahun 1991)

 

 

Setiap artikel jawaban Klinik Hukum dapat Anda simak juga melalui twitter @klinikhukum, atau facebook Klinik Hukumonline.

Cari Jawaban
Rubrik ini disediakan bagi anda untuk mengajukan persoalan hukum yang anda hadapi. Rubrik ini diperuntukkan hanya kepada member hukumonline.com
Jika anda member Hukumonline,
silakan Login, atau Daftar ID anda.
Kirim Pertanyaan ke hukumonline.com
PENJAWAB : Bung Pokrol
MITRA : Bung Pokrol
 
[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua