Biaya Perceraian yang Perlu Dikeluarkan dalam Proses Cerai
Biaya Perceraian yang Perlu Dikeluarkan dalam Proses Cerai
Keluarga

Biaya Perceraian yang Perlu Dikeluarkan dalam Proses Cerai

Bacaan 9 Menit
Biaya Perceraian yang Perlu Dikeluarkan dalam Proses Cerai

Pertanyaan

Saya sudah menikah kurang lebih 4 tahun. Saya berniat untuk menceraikan istri saya, kira-kira berapa biaya yang dibutuhkan berikut dengan pengacara? Sebagai catatan, saya dulu menikah di Bogor. Terima kasih.

Intisari Jawaban

circle with chevron up

Setidaknya ada 2 biaya yang perlu dikeluarkan dalam proses cerai, yaitu biaya advokat (honorarium atas jasa advokat) dan biaya panjar perkara di pengadilan.

Biaya pengacara/advokat atau honorarium atas jasa advokat bergantung pada kesepakatan antara klien dengan pengacara/advokat yang ditetapkan secara wajar. Sedangkan, untuk biaya panjar perkara bergantung pada pengadilan mana Anda akan mengajukan perceraian tersebut. Lalu adakah biaya pengurusan akta cerai?

Penjelasan lebih lanjut dapat Anda baca ulasan di bawah ini.

Ulasan Lengkap

Artikel di bawah ini adalah pemutakhiran kedua dari dengan judul Biaya-Biaya yang Dikeluarkan dalam Proses Cerai yang pertama kali dipublikasikan pada 28 Februari 2019 dan dimutakhirkan pertama kali pada Senin, 15 November 2021.

Seluruh informasi hukum yang ada di Klinik hukumonline.com disiapkan semata – mata untuk tujuan pendidikan dan bersifat umum (lihat Pernyataan Penyangkalan selengkapnya). Untuk mendapatkan nasihat hukum spesifik terhadap kasus Anda, konsultasikan langsung dengan Konsultan Mitra Justika.

Sebagai informasi, saat mengurus perceraian ada biaya perceraian yang perlu dibayarkan. Dalam prosesnya, cerai dapat dilakukan sendiri atau dengan bantuan advokat (pengacara). Terkait biaya, perlu diketahui bahwa biaya perceraian akan dibebankan kepada penggugat. Dalam kasus ini, biaya perceraian akan dibebankan kepada suami yang hendak menceraikan istrinya.

Biaya perceraian dikenal dengan panjar biaya perkara, besaran angkanya berbeda-beda, sesuai lokasi dan waktunya.

Biaya Advokat

Sebagian orang menggunakan jasa advokat karena alasan waktu dan praktis. Kehadiran advokat dapat dikategorikan sebagai salah satu cara mengurus surat cerai tanpa sidang. Semua hal akan diwakilkan kepada advokat sebagai kuasa hukum.

Lalu, berapa biaya pengacara perceraian yang dibutuhkan? Pada dasarnya, tidak ada standar baku untuk biaya perceraian. Pasal 21 UU Advokatmenerangkan bahwa advokat berhak menerima honor atas jasa yang diberikan.[1] Akan tetapi, tidak ada “harga” pasti mengenai honor seorang advokat, jumlah ditentukan berdasarkan persetujuan kedua belah pihak.[2]

Umumnya, pengacara/advokat menawarkan biaya perceraian dengan dua skema pembayaran, yaitu secara lump sum (pembayaran tunai) atau hourly-basis (dihitung per jam). Klien tinggal menentukan skema mana yang cocok dengan kemampuan dan kebutuhannya.

Selain itu, gambaran mengenai fee advokat dapat dilihat dalam buku Advokat Indonesia Mencari Legitimasi yang menerangkan bahwa sebuah kantor hukum di Jakarta menetapkan komponen biaya jasa hukum untuk kasus perceraian sebagai berikut (hal. 315):

  1. honorarium advokat;
  2. biaya transport;
  3. biaya akomodasi;
  4. biaya perkara;
  5. biaya sidang; dan
  6. biaya kemenangan perkara (success fee) yang besarnya antara 5-20%.

Baca juga: Gaji Pengacara dan Acuan Menentukan Nominalnya.

Panjar Biaya Perkara

Biaya perceraian tanpa pengacara tentu lebih ringan. Sebab, biaya mengurus perceraian sendiri yang perlu dibayarkan hanyalah panjar biaya perkara di pengadilan.

Besaran panjar biaya perkara bergantung pada pengadilan mana Anda akan mengajukan perceraian tersebut. Contohnya, apabila Anda beragama Islam, maka Anda mengajukan cerai talak kepada Pengadilan Agama yang daerah hukumnya meliputi tempat kediaman Termohon (dalam hal ini istri) sebagaimana disebut dalam Pasal 66 ayat (1) dan (2) UU 7/1989.

Mengingat kebanyakan akad nikah di kediaman mempelai wanita, kami asumsikan kediaman istri Anda berada di Bogor. Sehubungan dengan itu, permohonan cerai talak harus diajukan ke Pengadilan Agama Bogor.

Berikut biaya perceraian atau panjar biaya perkara terbaru Pengadilan Agama Bogor berdasarkan SK Ketua PA Bogor No. W10-A18/53/HK.05/I/2023 tanggal 3 Januari 2023.

Panjar Biaya Perkara Cerai Talak

No.

Komponen

Satuan

Total

1

Pendaftaran

Rp30,000

Rp 30,000

2

Redaksi

Rp10,000

Rp10,000

3

Relaas Pertama kepada Pemohon

Rp10,000

Rp10,000

4

Relaas Pertama kepada Termohon

Rp10,000

Rp10,000

5

Relaas Pemberitahuan Putusan kepada Pemohon

Rp10,000

Rp10,000

6

Relaas Pemberitahuan Putusan kepada Termohon

Rp10,000

Rp10,000

7

Biaya Proses

Rp50,000

Rp50,000

8

Biaya Panggilan Pemohon (2 kali)

Rp150,000

Rp300,000

9

Biaya Panggilan Termohon (2 kali)

Rp150,000

Rp300,000

10

Pemberitahuan kepada Termohon

Rp150,000

Rp150,000

11

Panggilan Ikrar (2 kali)

Rp150,000

Rp300,000

12

Meterai

Rp10,000

Rp10,000

Total

Rp1.190,000

Baca juga: Cerai Karena Gugatan dan Cerai Karena Talak

Kemudian, apabila Anda beragama selain Islam, gugatan cerai diajukan ke Pengadilan Negeri yang daerah hukumnya meliputi tempat kediaman tergugat atau istri. Perlu diketahui, panjar biaya perkara perceraian Pengadilan Negeri dapat berbeda dengan yang dikenakan di Pengadilan Agama.

Berdasarkan SK Ketua PN Bogor 77/2021, biaya perceraian di pengadilan negeri adalah sebagai berikut.

Panjar Biaya Perkara Gugatan

No.

Komponen

Satuan

Total

1

Pendaftaran

Rp30,000

Rp30,000

2

Biaya proses

Rp100,000

Rp100,000

3

Biaya redaksi

Rp10,000

Rp10,000

4

Meterai

Rp10,000

Rp10,000

5

Panggilan kepada penggugat melalui email sebanyak 3 kali

-

-

6

Panggilan pertama kepada penggugat

Rp10,000

Rp10,000

7

Panggilan kepada tergugat sebanyak 4 kali

Rp125,000

Rp500,000

8

PNBP Panggilan pertama kepada tergugat

Rp10,000

Rp10,000

9

Biaya sumpah sebanyak 4 kali

Rp10,000

Rp40,000

10

Pemberitahuan putusan kepada penggugat

-

-

11

PNBP pemberitahuan putusan kepada penggugat

Rp10,000

Rp10,000

12

Pemberitahuan putusan kepada tergugat

Rp125,000

Rp125,000

13

PNBP pemberitahuan putusan kepada tergugat

Rp10,000

Rp10,000

14

Pemberitahuan pencabutan perkara pada tergugat

Rp125,000

Rp125,000

15

PNBP permohonan pencabutan perkara

Rp10,000

Rp10,000

Total

Rp990.000

Biaya Pencatatan Perceraian

Sesudah memperoleh putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap, perceraian itu harus dicatatkan di Catatan Sipil. Panitera pengadilan atau pejabat pengadilan yang ditunjuk berkewajiban untuk mengirimkan satu helai salinan putusan pengadilan kepada pegawai pencatat di tempat perceraian itu terjadi, dan pegawai pencatat akan mendaftarkan putusan perceraian dalam sebuah daftar yang diperuntukkan untuk itu.[3]

Pencatatan perceraian di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:[4]

  1. salinan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap;
  2. kutipan akta perkawinan;
  3. kartu keluarga (KK); dan
  4. KTP-el.

Pencatatan ini dilakukan dalam register Pencatatan Sipil pada Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten/Kota atau Unit Pelaksana Teknis Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil.[5] Kemudian, setelah melalui tahapan demi tahapan pencatatan sipil, kemudian diterbitkanlah Kutipan Akta Perceraian sebagai dokumen kependudukan.[6]

Penerbitan Kutipan Akta Perceraian yang merupakan kelanjutan dari proses pencatatan perceraian ini tidak dipungut biaya dan tidak masuk dalam daftar biaya perceraian yang perlu dibayarkan. Hal ini ditegaskan pula dalam Pasal 79A UU 24/2013 yang menerangkan bahwa pengurusan dan penerbitan dokumen kependudukan tidak dipungut biaya.

Baca juga: Adakah Biaya Pengurusan Akta Cerai?

Demikian jawaban dari kami, semoga bermanfaat.

Dasar Hukum:

  1. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan;
  2. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2006 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama dan diubah untuk kedua kalinya dengan Undang-Undang Nomor 50 Tahun 2009 tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama;
  3. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2003 tentang Advokat;
  4. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2013 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan;
  5. Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 1975 tentang Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan;
  6. Peraturan Presiden Nomor 96 Tahun 2018 tentang Persyaratan dan Tata Cara Pendaftaran Penduduk dan Pencatatan Sipil;
  7. Surat Keputusan Ketua Pengadilan Agama Bogor Nomor W10-A18/53/HK.05/I/2023 tentang Panjar Biaya Perkara Pada Pengadilan Agama Bogor;
  8. Surat Keputusan Ketua Pengadilan Negeri Bogor Nomor 77 Tahun 2021 Tentang Biaya Perkara Perdata Pada Pengadilan Negeri Bogor Kelas I B.

Referensi:

Binziad Kadafi. Advokat Indonesia Mencari Legitimasi. Jakarta: Pusat Studi Hukum& Kebijakan Indonesia, 2001.


[1] Pasal 21 ayat (1) Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2003 tentang Advokat (“UU Advokat”)

[2] Pasal 21 ayat (2) UU Advokat

[3] Pasal 35 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 1975 tentang Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan jo. Pasal 42 ayat (1) huruf a Peraturan Presiden Nomor 96 Tahun 2018 tentang Persyaratan dan Tata Cara Pendaftaran Penduduk dan Pencatatan Sipil (“Perpres 96/2018”)

[4] Pasal 42 ayat (1) Perpres 96/2018

[5] Lihat Pasal 1 angka 2 Perpres 96/2018

[6] Pasal 63 Perpres 96/2018

Tags: