Minggu, 22 Mei 2016
Liputan Eksklusif
PERADI FC Ditekuk Tim Advokat Jepang
Sempat memperoleh hadiah penalti, tetapi sayangnya pemain PERADI FC gagal mengeksekusi peluang emas tersebut.
ALI
Dibaca: 15634 Tanggapan: 0
PERADI FC Ditekuk Tim Advokat Jepang
Tim sepakbola Perhimpunan Advokat Indonesia (PERADI FC) menyerah dari tim Japan United asal Jepang dengan skor 0-5 dalam laga lanjutan Piala Dunia Advokat 2016 (Mundi Avocat) di La Manga, Spanyol, Jumat (20/5).
 
Japan United yang unggul dari segi stamina karena memiliki waktu istirahat lebih satu hari dari anak-anak PERADI FC terus menekan sejak awal laga. Sedangkan, anak-anak PERADI FC lebih banyak bertahan dan mengandalkan serangan balik dengan menempatkan satu striker di depan. Di menit-menit awal, strategi ini cukup berhasil.
 
Petaka bagi anak-anak PERADI FC terjadi di menit ke-10. Tendangan keras pemain Japan United gagal ditangkap dengan sempurna oleh Kiper PERADI FC Bambang Harianto Ginting. Bola muntah itu akhirnya dimanfaatkan oleh pemain Japan United sehingga membawa tim asal Jepang itu unggul 1-0 dari PERADI FC.
 
Tertinggal satu gol, PERADI FC mulai bermain terbuka. Sebuah tusukan ke jantung pertahanan Japan United oleh striker PERADI FC Marco Silaen membuatnya harus dijatuhkan oleh pemain lawan di dalam kontak penalti.
 
Wasit pun akhirnya menunjuk titik putih dan memberi hadiah penalti kepada pemain PERADI FC. Namun, tendangan penalti Rudolf Rivai Simangunsong masih melebar dari tiang gawang Japan United.
 
Japan United pun terus menekan PERADI FC. Hasilnya, tiga gol tambahan di babak pertama membuat skor pertandingan menjadi 4-0 untuk Japan United hingga turun minum.
 
Di babak kedua, pemain-pemain PERADI FC yang sehari sebelumnya melumat tim asal Tianjin Tiongkok seperti sudah kehabisan tenaga. Japan United memperbesar keunggulan melalui titik penalti setelah pemain PERADI FC melakukan handsball di dalam kotak penalti. Skor 5-0 untuk Japan United bertahan hingga wasit meniup peluit akhir pertandingan.
 
Pelatih PERADI FC Aji Ridwan Mas mengakui tim advokat asal Jepang itu unggul segala-galanya dari PERADI FC, mulai dari cara bermain, fisik, stamina dan umpan-umpan yang terukur. “Harus diakui Jepang jauh lebih pintar mainnya. Kita hanya bisa mengimbangi di setengah permainan. Di samping itu fisik anak-anak juga sudah kelelahan,” ujarnya.
 
Coach Aji mengatakan bahwa sejak awal dirinya memang mengatur strategi bertahan dan sekali-sekali melakukan serangan balik karena harus mengistirahatkan beberapa pemainnya yang cidera. Sayangnya, lanjut Coach Aji, anak-anak PERADI FC kurang disiplin dalam menjaga pemain lawan. Apalagi, menurutnya, kiper juga kerap melakukan kesalahan.
 
“Gol pertama itu kesalahan kiper, itu bikin mental pemain down,” ujarnya.
 
Lebih lanjut, Coach Aji mengatkan bahwa mental pemainnya semakin down setelah pemain tengah andalan PERADI FC Rivai Simangunsong gagal mengeksekusi penalti. “Kalau penalti itu bisa dieksekusi dengan baik, mungkin ceritanya bisa lain,” tambahnya.
 
Meski begitu, Coach Aji berharap anak asuhannya bisa bangkit di pertandingan terakhir Piala Dunia Advokat 2016 ini melawan tim sepakbola advokat asal Maroko. “Besok mungkin kita sama-sama capek. Tapi, besok target saya pribadi harus menang,” tukasnya.
 
Susunan Pemain PERADI FC
Kiper : Bambang Harianto Ginting
Belakang : Roy Chandra Marbun/Misbach Gasma, Herwin Herman Raba/Ozhak Emanuel Sihotang, Rein Silaen, Rangga Maindra, Fajar Ramadhan Kartabrata
Tengah : Mario Silitonga (capt), Rudolf Rivai Simangunsong/Ismar Syafruddin, Aprizal Hosen/Michael Kanta Germansa, Joe Ricardo/Valentino Simanjuntak
Depan : Marco Silaen
 
 
Belum ada tanggapan
Captcha belum diisi / expired / tidak valid.

NAMA
EMAIL
JUDUL
TANGGAPAN

Seluruh judul dan isi tanggapan adalah tanggung jawab masing-masing penulis tanggapan. Redaksi hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan tanggapan dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.