Terbaru

Menelusuri Skema Ponzi dalam Layanan Fintech Ilegal

Ada dugaan aliran dana hasil kejahatan yang berasal dari dan luar wilayah Indonesia dan digunakan sebagai modal dalam bisnis pinjaman online ilegal.

Oleh:
Mochamad Januar Rizki
Bacaan 3 Menit
Ilustrasi: HOL
Ilustrasi: HOL

Persoalan pinjaman online atau fintech ilegal bukan sekadar kegagalan bayar utang nasabah. Pelaku atau pemilik fintech ilegal tersebut perlu jadi perhatian khusus. Pusat Pelaporan Analisis dan Transaksi Keuangan (PPATK) menemukan terdapat hubungan atau relasi antara masing-masing fintech ilegal. Fintech ilegal tersebut menggunakan skema Ponzi dalam transaksi pinjaman online ilegal sehingga suatu penyelenggara pinjaman online ilegal tergabung dalam grup dengan penyelenggara pinjaman online ilegal lain.

“Dalam berbagai kasus terkait pinjaman online ilegal ini, PPATK melihat terdapat penggunaan skema Ponzi dalam transaksi pinjaman online ilegal, dimana suatu penyelenggara pinjaman online ilegal tergabung dalam grup dengan penyelenggara pinjaman online ilegal lain,’’ ujar Deputi Pencegahan PPATK, Muhammad Sigit, Senin (22/11).

Dalam skema Ponzi, Sigit menjelaskan saat seseorang terikat dengan satu penyelenggara pinjaman online ilegal dan mengalami kegagalan pembayaran utang maka orang tersebut akan berupaya meminjam dari penyelenggara pinjaman online ilegal lainnya yang sebenarnya merupakan bagian dari grup penyelenggara pinjaman online ilegal yang sama. 

“Sehingga, beban utang dengan bunga tinggi yang ditanggung oleh orang tersebut menjadi semakin besar,’’ tambah Sigit.

Berdasarkan analisis PPATK, ditemukan adanya dugaan aliran dana hasil kejahatan yang berasal dari dalam dan luar wilayah Indonesia dan digunakan sebagai modal dalam bisnis pinjaman online ilegal tersebut. (Baca: Pentingnya Kesadaran Masyarakat untuk Menghindari Pinjol Ilegal)

Interkonektivitas di antara lembaga keuangan dalam negeri maupun lembaga keuangan internasional serta pesatnya aliran dana masuk dan keluar Negara Indonesia atau illicit financial flows yang berasal dari upaya mengaburkan, menyamarkan asal-usul uang dari tindak pidana asal seperti korupsi atau narkoba merupakan hal yang perlu diwaspadai sehingga tidak mencederai pertumbuhan ekonomi. 

OJK menyebutkan sampai dengan 30 September 2021 sudah ada Rp262,93 triliun akumulasi pinjaman yang disalurkan kepada masyarakat dengan 71,06 juta rekening pengguna.

Tags:

Berita Terkait