Terbaru

Paten dan Revolusi Industri 4.0

Revolusi digitalisasi 4.0 memaksa masyarakat untuk siap berkompetisi, termasuk di dalamnya kekayaan intelektual.

Oleh:
CR-27
Bacaan 3 Menit

“Selain kekayaan intelektual, periset perlu memperhatikan kebaruan yang berbeda dari produk yang diciptakan yang berbasis kekayaan intelektual. Kekayaan intelektual ini bisa menjadi rekam jejak bagi seluruh periset untuk memberi bukti bahwa mereka mampu meriset dibidangnya,” jelas Handoko.

Kehadiran paten di lingkup periset masih sering mengalami kesalahpahaman. Periset sering kali terbalik mengenai paten dan hak cipta. Hal ini diungkapkan oleh Stefano Thomy Asri Darmadi selaku Pemeriksa Paten Madya DJKI Kemenkumham.

“Adakalanya rekan-rekan peneliti masih terbalik mengenai pemahaman soal paten. Paten sesungguhnya bukanlah sesuatu yang ‘wah’. Paten pun berbeda dengan merek, desain dan hak cipta lainnya. Masing-masing itu jelas berbeda dan memiliki aturannya sendiri,” kata Stefano.

Paten adalah salah satu rezim di bawah naungan kekayaan intelektual yang berkaitan langsung dengan teknologi. Paten harus berupa kebaruan secara universal meski nantinya dilindungi oleh perlindungan yang bersifat teritorial.

Adanya paten ini turut memberikan insentif ekonomi bagi pemilik kekayaan intelektual paten tersebut. Hal ini bisa mendorong masyarakat untuk berlomba-lomba dalam berinovasi. Paten berpotensi memberikan keuntungan finansial jika didaftarkan.  Periset akan mendapatkan keuntungan sebanyak 40% dari keuntungan paten dan 60% akan dikembalikan kepada Negara.

"Hal ini merupakan salah satu bentuk penghargaan untuk kreatifitas, karena produk tidak akan terjadi tanpa adanya kreativitas. Melakukan riset penting, namun perlindungan atas hasil kekayaan intelektual berdasarkan riset juga penting." lanjut Tomy.

Saat ini jumlah paten masih didominasi paten asing. Untuk mendukung semakin banyak paten dari anak bangsa, maka Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) memberikan kemudahan bagi masyarakat dalam mendaftarkan paten melalui website www.dgip.go.id secara online.

Tomy menjelaskan lebih lanjut pada sepanjang tahun 2021, pelanggaran mengenai paten terus meningkat. Hal ini menurut Tomy bisa jadi adanya tingkat kesadaran masyarakat yang melihat bahwa paten ini penting. Penegakan hukum atas pelanggaran ini juga berdasarkan delik aduan yang mekanisme penegakan hukumnya sama dengan penegakan hukum kekayaan intelektual lainnya.

Tomy menghimbau jika masyarakat memiliki persoalan pelanggaran paten yang dimilikinya bisa langsung melapor kepada penegak hukum yang bisa menindak pelanggaran kekayaan intelektual.

Tags:

Berita Terkait