Minggu, 25 September 2016

Pemerintah Diminta Tegas Soal Mary Jane

Pelaksanaan hukuman mati tersebut diharapkan tidak diundur lagi supaya kelihatan ketegasan aparat penegak hukum dan membangkitkan kepercayaan masyarakat.
ANT/Mohamad Agus Yozami
Ilustrasi narkoba. BAS
Gerakan Antinarkoba meminta pemerintah agar secepatnya melaksanakan eksekusi mati terhadap Mary Jane Fiesta Veloso, warga Filipina yang tertangkap membawa 2,6kilogram heroin di Bandara Adi Sucipto, Yogyakarta April 2010.

"Pelaksanaan hukuman mati Mary Jane jangan lagi ditunda-tunda terlalu lama, karena sudah memililiki kekuatan hukum tetap (inkracht)," kata Sekjen DPD Gerakan Antinarkoba (GAN) Indonesia Zulkarnain Nasution di Medan, Minggu (25/9).

Seharusnya, menurut dia, kalau semuanya sudah dianggap kelar, Mary Jane secepatya dieksekusi, apalagi sudah ada "lampu hijau" dari Presiden Filipina ketika berkunjung ke Indonesia.

Pelaksanaan hukuman mati tersebut diharapkan tidak diundur lagi supaya kelihatan ketegasan aparat penegak hukum dan membangkitkan kepercayaan masyarakat.

Selain itu, hal tersebut juga menujukkan kepada negara-negara di dunia, bahwa Indonesia cukup tegas melaksanakan hukuman mati terhadap warga asing yang menyeludupkan narkoba.

"Indonesia tetap komit dalam pemberantasan peredaran dan penyeludupan narkoba, serta memberikan sanksi tegas terhadap pelaku yang membawa barang haram tersebut," ucapnya.

Zulkarnain menambahkan, Badan Narkotika Nasional (BNN) menilai bahwa Indonesia dalam kondisi darurat narkoba dengan jumlah kematian 50 orang per hari "Jadi, pemerintah Indonesia tetap mengantisipasi penyelundupan dan peredaran narkoba yang terus semakin marak," kata alumni Leiden University, Belanda itu.

Sebelumnya, Jaksa Agung HM Prasetyo meminta otoritas Filipina segera menyelesaikan proses hukum Mary Jane terkait kasus perdagangan manusia agar eksekusi mati segera dilaksanakan di Indonesia.

Menurut dia, kasus peredaran narkoba oleh Mary Jane sudah memiliki kekuatan hukum tetap sehingga tidak bisa dibiarkan terkatung-katung tanpa akhir.

Mary Jane Veloso ditangkap di Bandara Adi Sutjipto Yogyakarta karena tertangkap tangan membawa 2,6 kilogram heroin pada April 2010. Selanjutnya pada Oktober 2010, Mary Jane divonis mati oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Sleman, Yogyakarta.

Saat akan menjalani eksekusi mati bersama delapan terpidana kasus narkoba di Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah, 29 April 2015, Mary Jane urung diekseskusi karena permintaan Presiden Filipina ketika itu Benigno Aquino. (Baca Juga: Tragis, Sudah Dihukum Mati Ternyata Terbukti Tak Bersalah)

Hal itu terjadi menyusul perkembangan bahwa seseorang telah menyerahkan diri di Filipina dan mengklaim Mary Jane hanya sebagai kurir narkoba.

 
Belum ada tanggapan
Captcha belum diisi / expired / tidak valid.

NAMA
EMAIL
JUDUL
TANGGAPAN

Seluruh judul dan isi tanggapan adalah tanggung jawab masing-masing penulis tanggapan. Redaksi hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan tanggapan dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua