Selasa, 22 May 2018

Catatan Legislasi DPR Dinilai Masih Buruk

DPR dalam satu tahun ke depan bakal suram di bidang legislasi. Bahkan tak ada lagi semangat dalam menyelesaikan RUU prioritas 2018 karena disibukan perhelatan pesta demokrasi Pilkada dan Pemilu 2019.
Rofiq Hidayat
Konpers Formappi di Jakarta, Selasa (18/5). Kanan ke kiri: Lucius karius, I Made Wiratma. Foto: RFQ

Menghitung sisa masa periode DPR 2014-2019, DPR nampaknya masih banyak meninggalkan pekerjaan rumah terutama fungsi DPR yang sering disorot publik mengenai fungsi legislasi yang dinilai masih buruk. Sebab, Daftar Program Legislasi Nasional (Prolegnas) prioritas 2018 tersisa 43 RUU. Sayangnya, di masa sidang IV DPR tidak satu pun RUU yang diselesaikan menjadi UU.

 

“Sepanjang masa sidang IV DPR tidak berhasil menyelesaikan satu pun dari 43 Rancangan Undang-Undang prioritas yang tersisa,” ujar Koordinator Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) I Made Leo Wiratman di Jakarta, Selasa (22/5/2018). Baca Juga: Ini Daftar 17 RUU yang Pembahasannya Sudah Lebih dari 5 Kali

 

Menurutnya, sebelum berakhirnya masa sidang IV, DPR berhasil merampungkan masing-masing satu RUU Prioritas. Namun akibat hiruk pikuk di luar parlemen, DPR seperti tak mampu menyelesaikan pembahasan RUU yang masuk dalam daftar Prolegnas prioritas 2018 dalam setiap masa sidang satu RUU.

 

DPR hanya mampu mengesahkan 2 RUU yang masuk dalam daftar kumulatif terbuka. Yakni RUU tentang Pengesahan Persetujuan antara Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Kerajaan Thailand tentang Kerja Sama di Bidang Pertahanan dan RUU ASEAN Framework Agrement on Services (AFAS).

 

Made Leo menilai DPR memang berencana merampungkan proses harmonisasi pembulatan, dan pemantapan konsepsi. Khususnya terhadap 6 RUU. Sayangnya, lagi-lagi DPR tak mampu menyelesaikan seluruhnya. Hanya 2 RUU yang dapat diselesaikan untuk disepakati dalam  rapat paripurna sebagai usul inisiatif DPR.

 

Yakni RUU tentang Sumber Daya Air dan RUU tentang Perubahan UU No.4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara. Selain itu, kata Made Leo, DPR berencana melanjutkan pembahasan terhadap 5 RUU. Yakni Revisi KUHP, RUU tentang Penerimaan Negara bukan Pajak, RUU tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme, RUU tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan.

 

“Berhubung tidak selesai dibahas dalam masa sidang IV ini, maka DPR kembali memutuskan memperpanjang pembahasan semua RUU tersebut pada masa sidang V,” lanjutnya.

Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua