Kamis, 21 Mei 2020

Kenali 4 Instrumen Perlindungan Hak-Hak Konsumen Saat Pandemi

BPKN singgung pentingnya UU Perlindungan Data Pribadi.
Muhammad Yasin
Webinar perlindungan konsumen di masa pandemi Covid-19 yang diselenggarakan BPKN dan sejumlah perguruan tinggi, Rabu (20/5). Foto: Istimewa/BPKN

Penyebaran pandemi Covid-19 berdampak signifikan pada perekonomian nasional. Itu sebabnya Pemerintah membuat kebijakan untuk menopang stabilitas moneter dan sistem keuangan, sekaligus berusaha tetap membuka ruang gerak perekonomian. Dalam diskusi yang digelar Indonesian Parliamentari Center beberapa hari lalu, ekonom Piter Abdullah mengatakan penyelamatan dunia usaha dan sistem keuangan sangat penting jika ingin mencegah krisis ekonomi yang lebih fatal akibat penyebaran Covid-19.

“Penyelamatan dunia usaha dan sistem keuangan jadi sangat penting. Stimulus fiskal mengadress semua itu,” ujarnya, Senin (19/5). Stimulus fiskal yang dimaksud adalah kebijakan penerbitan Perppu No. 1 Tahun 2020 Kebijakan Keuangan Negara dan Stabilitas Sistem Keuangan untuk Penanganan Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) dan/atau Dalam Rangka Menghadapi Ancaman yang Membahayakan Perekonomian Nasional dan/atau Stabilitas Sistem Keuangan, yang telah disetujui dan disahkan menjadi UU No. 2 Tahun 2020.

Pihak yang terdampak bukan hanya pelaku usaha, tetapi juga konsumen. Penyelamatan dunia usaha harus dibarengi dengan perlindungan konsumen karena dunia usaha dapat berkembang jika ada transaksi dengan konsumen, demikian pula sebaliknya. Dalam hubungan bisnis ini Pemerintah berperan sebagai regulator yang menjamin adanya kepercayaan pelaku usaha dan konsumen dalam bertransaksi.

Berkaitan dengan pencegahan penyebaran Covid-19, Pemerintah telah mengatur pembatasan mobilitas orang dan barang melalui skema Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Dampak nyata dari PSBB antara lain keterbatasan pergerakan orang, barang dan jasa, perubahan transaksi tatap muka menjadi transaksi daring, dan turunnya daya beli masyarakat karena berkurangnya pendapatan. “Kondisi ini mengakibatkan disrupsi terhadap perlindungan konsumen,” kata Arief Safari, Koordinator Komisi Komunikasi dan Edukasi Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN), dalam webinar tentang Perlindungan Konsumen di Masa Pandemi Covid-19, Rabu (20/5).

(Baca juga: Kasus Bocornya Data Pribadi Konsumen Belanja Online Marak).

Ketua BPKN, Ardiansyah Parman menyebutkan setidaknya empat instrumen yang dapat dipergunakan dalam perlindungan hak-hak konsumen semasa pandemi Covid-19. Pertama, jaminan keamanan, keselamatan dan kenyamanan saat mengkonsumsi produk. Peningkatan transaksi daring semasa pandemi Covid-19 meningkatkan kekhawatiran pula atas penyalahgunaan data pribadi konsumen. Kasus bocornya data jutaan konsumen salah satu platform bisnis daring seharusnya menjadi pelajaran pentingnya perlindungan data pribadi konsumen. Kasus lain yang muncul adalah pembajakan akun konsumen dalam pembelian alat kesehatan. Meskipun konsumen sudah mengadu, tindakan yang dilakukan pihak platform bisnis hanya memulihkan akun konsumen.

BPKN, kata Ardiansyah, melihat pentingnya upaya melindungi data pribadi konsumen sebagai bagian dari jaminan keamanan, keselamatan dan kenyamanan bertransaksi. Dalam monteks ini pula BPKN melihat pentingnya RUU Perlindungan Data Pribadi yang kini sedang disusun.

Kedua, jaminan informasi yang benar, jelas, dan jujur. Dalam masa pandemic Covid-19, kebutuhan informasi yang akurat meliputi penanganan konsumen sebagai pasien, informasi produk, baik yang tersedia di label produk maupun iklan. Berdasarkan informasi yang benar, jelas, dan jujur, konsumen dapat mengambil keputusan yang akurat untuk membeli barang/jasa apa dan membeli dimana.

Halaman Selanjutnya
Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua