Berita

Interkoneksi Perkuat Industri Keuangan Syariah

Perkuat dan harmonisasi regulasi menjadi pendukung terpenuhinya interkoneksi.

Oleh:
FAT
Bacaan 2 Menit
Interkoneksi Perkuat Industri Keuangan Syariah
Hukumonline

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menilai, interkoneksi antar lembaga jasa keuangan syariah menjadi faktor penting dalam mengembangkan industri tersebut. Kepala Eksekutif Pengawas Industri Keuangan Non Bank (IKNB) OJK Firdaus Djaelani mengatakan, interkoneksi bertujuan untuk menyatukan seluruh produk syariah yang ada di lembaga jasa keuangan.

“Misalnya, perbankan syariah, dia pasti butuh asuransi syariah. Asuransi syariah butuh reasuransi syariah. Jadi semuanya kita connect,” ujar Firdaus di Jakarta, Senin (25/11).

Untuk mendukung interkoneksi, OJK melakukan harmonisasi dan memperkuat regulasi. Harmonisasi, lantaran ada sejumlah aturan terkait dengan keuangan syariah seperti dari perbankan dan asuransi. Sedangkan perkuat regulasi, yakni mengatur sejumlah produk-produk syariah yang mulai bermunculan.

“Sekarang sudah banyak. Ada pembiayaan syariah, pegadaian syariah, modal ventura syariah. Mereka sudah berusaha di pasar. Tentunya kita akan memperkuat regulasinya di bidang ini,” tutur Firdaus.

Selain harmonisasi dan perkuat regulasi, OJK juga akan mendorong adanya insentif di industri keuangan syariah. Menurut Firdaus, insentif diberikan untuk mendorong perkembangan industri keuangan syariah menjadi lebih baik. Salah satu insentif yang sudah dilakukan OJK adalah terkait permodalan. Untuk mendirikan lembaga keuangan syariah, modal yang disediakan lebih rendah jika dibandingkan lembaga keuangan konvensional.

Menurut Firdaus, lembaga keuangan syariah di Indonesia memiliki pertumbuhan yang baik, yakni sekitar 35 persen pertahun. Bahkan, pertumbuhan lembaga keuangan syariah lebih tinggi dibandinglembaga keuangan konvensional.Jadi, prospek pertumbuhan lembaga keuangan syariah di Indonesia masih bisa lebih besarmengingat Indonesia merupakan salah satu negara muslim terbesar di dunia.

Wakil Ketua Dewan Komisioner OJK Rahmat Waluyanto menambahkan, setidaknya ada lima faktor penentu keberhasilan industri keuangan syariah. Faktor pertama, terkait pengaturan dan pengawasan yang efektif, sehingga menciptakan praktik usaha yang sehat. Untuk faktor ini, OJK tengah mengkaji seluruh peraturan bidang jasa keuangan khususnya di IKNB dan pasar modal.Termasuk ketentuan yang mengatur lembaga keuangan syariah.

Tags: