Senin, 04 Maret 2002

Istri Syafiuddin Masih Simpan Surat Pengacara Tommy

Iwah Setyawaty, istri kedua alm. Syafiuddin Kartasasmita, Hakim Agung yang terbunuh pada 26 Juli 2001 lalu mengatakan bahwa Tommy Soeharto dan pengacaranya pernah mendatangi kediamannya untuk menemui alm. Syafiuddin. Bahkan, sebelumnya Elza Syarief yang menjadi pengacara Tommy pernah mengirimkan surat kepadanya, menawarkan uang Rp200 juta agar Tommy bisa menang. Saat ini, surat yang ditandatangani oleh Elza tersebut masih disimpan dalam safety box miliknya.
Leo/APr

Dalam kesaksiannya di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat (4/3), Ny. Iwah Setyawaty, istri kedua mendiang Hakim Agung Syafiuddin Kartasasmita mengungkapkan bahwa Elza Syarief, pengacara Tommy Soeharto sempat menemui Syafiuddin untuk membicarakan kasus Tommy sebanyak lima kali. Salah satunya, Elza datang bersama Tommy Soeharto.

Iwah yang dipersunting Syafiuddin pada Oktober 1999 memberi kesaksian pada kasus pembunuhan Hakim Agung Syafiuddin Kartasasmita dengan terdakwa Noval Hadad dan Raden Maulawarman alias Molla.

Menurut Iwah, Tommy datang pada suatu hari di bulan Oktober 2000 sekitar pukul 15.30. "Awalnya yang datang Elza dan suaminya, 10 menit kemudian Tommy dan Kenny. Tommy kelihatannya agak grogi melihat foto Bapak yang besar memakai toga. Saya bilang, Mas nggak usah grogi, bapak orangnya baik," ungkap Iwah yang hari ini mengenakan setelan kebaya putih.

Selanjutnya Iwah tidak mendengar detil pembicaraan antara Tommy, Elza, dan suaminya. Setahunya, Tommy minta supaya kasusnya dibantu. Iwah sendiri juga mengaku tidak terlalu tahu kasus Tommy. Selang tiga minggu setelah kedatangan Tommy, alm. Syafiuddin bercerita bahwa Tommy kalah dan telah divonis.

Iwah mengaku saat Syafiuddin tertembak pada 26 Juli 2001 lalu, dirinya tengah berada di Singapura untuk urusan Kadin (Iwah adalah seorang pengurus Kadin DKI Jakarta, red). "Waktu Bapak tertembak, saya ada di Singapura. Saya dengar dari Pak Pungky (Ketua Kadin DKI Jakarta, red). Saya sedang makan di Lucky Plaza. Pertama-tama saya dibilangin bapak stroke, nggak tahunya tertembak," ujar Iwah sambil tersedu-sedu. Ia baru mendengar bahwa Syafiuddin tertembak ketika turun dari pesawat dan dirinya sempat tidak mempercayai kejadian tersebut.

Masih disimpan

Saksi juga menjelaskan hubungan antara alm. Syafiuddin dengan seseorang keturunan Tionghoa bernama Yopie. Hubungan antara mereka sebatas hubungan baik. Menurut Iwah, pada sekitar September 1999, dirinya pernah diantar oleh Yopie ke Lombok. Ia juga mengaku tahu bahwa mobil Honda CR-V warna silver B 999 KZ yang dikendarai oleh alm. Syafiuddin saat tertembak, STNK-nya atas nama Yopie.

Pada bagian akhir kesaksiannya, Iwah mengatakan bahwa Elza Syarief pernah mengirimkan surat mengenai "tawaran" uang Rp200 juta. Rinciannya, uang tersebut akan dibagikan Rp50 juta untuk dirinya, Rp100 juta untuk alm Syafiuddin (jika perkara Tommy dimenangkan), dan Rp50 juta untuk Elza Syarief. Menurut Iwah, surat tersebut tertanggal 20 April 2000 dan ditandatangani oleh Elza sendiri.

Halaman Selanjutnya
Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua