Kamis, 25 April 2019

Pengacara Milenial Pilih Menempuh Jalur Sendiri di Tengah Keramaian

Victoria berharap, pengacara generasi muda, apa pun gairah dan tujuan karier mereka, tidak tertekan mengikuti visi orang lain.
CT-CAT
Magdalene Victoria Lorenzo. Foto: Istimewa.

"Don’t join an easy crowd, you won’t grow. Go where the expectations and the demands to perform are high" - Jim Rohn.

 

Di era di mana generasi muda cenderung memilih firma besar, Magdalene Victoria Lorenzo, atau yang akrab disapa Victoria, mempertaruhkan pengalaman profesional pertamanya di sebuah law firm baru. Dua tahun kemudian, hal ini menjadi keputusan terbaik yang pernah dibuatnya. Keputusan tersebut ia ambil karena terpengaruh oleh growth mindset saat bekerja part-time sebagai asisten peneliti Reprieve UK (bekerja sama dengan LBH Masyarakat), sebuah lembaga hak asasi manusia nonprofit berbasis di London. Sehari-hari mengamati perkara pidana pro bono di akhir tahun kuliah membuat Victoria belajar untuk menempatkan nilai tertentu dan paham: nilai terbaik akan berkembang seiring berjalannya waktu.

 

Ketika kali pertama berhadapan dengan para partners ANSS Counsellors at Law (ANSSLaw), Victoria menekankan keinginannya untuk fokus lebih dulu pada pengalaman—satu hal yang ia percaya dapat diperoleh di tempat kerja baru sekaligus bentuk komitmennya dalam perkembangan profesi advokat/lawyer. Menempuh tahun kedua, ia sudah terlibat dalam beragam area praktik di bidang korporasi dan litigasi komersial, terutama seiring dengan munculnya perusahaan startup berbasis teknologi dan finansial, serta perubahan pada layanan sistem perizinan usaha di Indonesia (Online Single Submission atau OSS).

 

Sebagai associate di boutique firm, Victoria mengerti bahwa perusahaan-perusahaan startup setidaknya memiliki visi untuk bersaing dengan perusahaan besar di pasar Indonesia. Sebagai contoh, Victoria terlibat dalam memberikan jasa hukum kepada perusahaan marketplace (online platform) terkemuka di bidang kecantikan dan kesehatan, mulai dari pengaturan syarat dan ketentuan layanan perusahaan; sampai dengan penyusunan perjanjian dengan vendor terkait dan aktivitas distribusi. Selain itu, Victoria telah terlibat dalam transaksi restrukturisasi perusahaan startup dengan nilai transaksi melebihi USD 10 juta.

 

Di bidang penanaman modal, khususnya bagian permodalan dan perizinan, Victoria bertindak sebagai team leader untuk memberikan jasa hukum kepada dua perusahaan e-commerce asing: pengecer produk olahraga terkemuka asal Prancis dan pengecer barang campuran baru asal Hong Kong (yang juga berupa marketplace pertama dengan jaringan logistik dan distribusi sendiri). Adapun pengalaman terbesar Victoria adalah ketika mendampingi para partners ANSSLaw mewakili sebuah perusahaan properti terkemuka di Indonesia yang membangun usaha patungan (joint venture) dengan nilai transaksi lebih dari Rp3,8 triliun.  

 

Berdasarkan pengalaman, kepercayaan para partners ANSSLaw, serta keterlibatannya yang cukup besar dalam setiap transaksi, Victoria dapat memahami isu-isu hukum perusahaan lebih dalam, baik secara teori dan praktik. Sebagai contoh, dalam penerapan peraturan OSS, Victoria menemukan bahwa secara praktik, masih terdapat ketidaksesuaian dengan perizinan di masing-masing Kementerian maupun Pemerintah Daerah. Guna menambah pengetahuan dan wawasannya dalam praktik pemberian jasa hukum, Victoria juga turut mendampingi para partners ANSSLaw dalam praktik penyelesaian sengketa, termasuk proses likuidasi dan kepailitan.

 

Victoria menyadari ketika berdiskusi, dan secara tidak langsung membandingkan pengalamannya dengan  para rekan sejawat dari perguruan tingginya, ANSSLaw telah memberikan kepercayaan kepadanya untuk terlibat langsung dengan klien sehingga membangun suatu jalur komunikasi yang terbuka dan transparan (antarpribadi). Selain mendapatkan pengalaman dan paparan secara langsung, Victoria dapat belajar untuk membina komunikasi serta hubungan kerja baik dengan klien. Hal tersebut patut diceritakan karena menurutnya bekerja dengan ANSSLaw memberikan warna dan variasi yang cukup berbeda, yang mungkin belum tentu ia peroleh jika bekerja pada top tier firm, sebab associate dikelompokan dalam group practice tertentu.

Halaman Selanjutnya
Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua