Senin, 23 Desember 2019

Bukan Lulusan FH, Akbar Faizal Dirikan Kantor Hukum

Pendirian dilakukan dengan tiga koleganya yang juga pernah menjadi anggota DPR.
Aji Prasetyo
Akbar Faizal batik merah. Foto: RES

Setelah tidak lagi terpilih sebagai anggota dewan, mantan anggota Komisi III DPR RI Akbar Faizal punya kesibukan lain. Bersama dengan beberapa koleganya di komisi hukum itu seperti Erma Suryani Ranik yang juga bekas Wakil Ketua Komisi III, Dossy Iskandar Prasetyo dan Muslim Ayub, ia mendirikan firma hukum bernama Akbar Faizal & Partners.

 

Peresmian kantor hukum tersebut dilakukan secara sederhana di Jakarta, Sabtu 21 Desember 2019. Dalam peresmian itu hadir pula sejumlah koleganya pada saat menjadi wakil rakyat seperti Fahri Hamzah dan Bambang Soesatyo yang kini menjadi Ketua MPR RI. sejumlah kalangan lain seperti berbagai kalangan baik dari para penegak hukum seperti dari Polri, Kejaksaan, KPK, LPSK, aktivis hingga pengusaha juga hadir dalam peresmian.

 

Dalam sambutannya, Akbar Faizal menjelaskan, pendirian firma hukum ini didasari permintaan banyak pihak yang berharap dirinya tetap melakukan kerja-kerja hukum membela masyarakat yang membutuhkan meski tidak lagi duduk di DPR.

 

"Beberapa kalangan masyarakat meminta saya mendirikan Kantor hukum sebagai wadah pendampingan hukum bagi warga yang membutuhkan seperti saat saya mendampingi mereka dalam posisi sebagai wakil rakyat," tutur Akbar.

 

Ada satu hal yang menarik di sini. Awalnya Hukumonline mencoba mencari latar belakang pendidikan Akbar Faizal. Dari sejumlah informasi yang diperoleh, Akbar merupakan Fakultas Bahasa dan Sastra IKIP Ujung Pandang tahun 1992. Kemudian Magister Komunikasi Politik Universitas Indonesia pada 2007. Lalu, pada September 2019 ia meraih gelar doktor dengan judul disertasi Oligarki Partai Politik, Studi Pengisian Jabatan Publik Hasil Pemilu 2019-2024.

 

Artinya, Akbar sama sekali tidak punya latar belakang hukum. Dan saat dikonfirmasi Hukumonline, Akbar pun membenarkan hal itu. "Saya tidak ada (latar belakang hukum) kan saya juga tidak beracara, ya semacam founder lah," kata Akbar. 

 

Ia menyatakan, tugasnya di kantor hukum tersebut nantinya selaku Ketua Dewan Kurator. Akbar akan memastikan kantor hukum tersebut bekerja sesuai dengan koridor hukum yang berlaku dan tidak melanggar peraturan perundang-undangan. 

Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua