Kamis, 30 April 2020

Sejumlah Alasan yang Membolehkan ASN Bisa Mudik

Antara lain karena sakit, saudara meninggal, termasuk ASN yang ingin mendampingi istri melahirkan.
Fitri Novia Heriani

Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) telah mengeluarkan SE No.11/SE/IV/2020 tentang Pedoman Penjatuhan Hukuman Disiplin Bagi ASN yang Melakukan Kegiatan Bepergian ke Luar Daerah dan/atau Kegiatan Mudik pada Masa Kedaruratan Kesehatan Masyarakat Covid-19. Namun adanya SE tersebut, bukan berarti ASN tidak diperbolehkan mudik sama sekali.

 

Deputi Pembinaan Manajemen Kepegawaian (PMK) BKN, Haryomo Dwi Putranto, menegaskan bahwa pada prinsipnya SE ini menindaklanjuti tiga SE Menteri PANRB sebelumnya yakni SE Menteri PANRB No.36/2020, SE Menteri PANRB No.41/2020, SE Menteri PANRB No.46/2020. Ketiga SE itu pada prinsipnya adalah larangan bagi para ASN untuk melakukan kegiatan mudik atau istilahnya bepergian keluar daerah.

 

“Dalam tiga SE itu memang sudah dikategorikan mulai dari imbauan, larangan sampai dengan penjatuhan hukuman disiplin. Sehingga pasti banyak pertanyaan untuk menindaklanjuti SE itu bagaimana hukumannya dan cara-caranya pada SE Kepala BKN No.11 tahun 2020,” katanya.

 

Menurut Haryomo, SE ini untuk menyampaikan dan mendukung program pemerintah atas instruksi Presiden karena ASN sebagai role model untuk mengikuti instruksi Pemerintah ini sehingga diikuti oleh masyarakat. (Baca: Ini Pedoman Penjatuhan Sanksi bagi ASN yang Nekat Mudik)

 

Wakil Kepala BKN Supranawa Yusuf mengatakan SE Menteri PANRB yang pertama (SE Menteri PANRB No.36 Tahun 2020) dikeluarkan pada 30 Maret 2020. Apabila ada ASN yang melakukan pergerakan mudik sebelum SE ini maka tidak dikenakan pelanggaran. Jika seorang ASN yang sakit atau anggota keluarga sakit saat SE ini sudah keluar, hal itu mengacu kepada SE Menteri PANRB terakhir.

 

“Kasus itu termasuk dalam pengecualian karena yang bersangkutan sakit dan dapat mengajukan cuti alasan sakit dan hal ini juga berlaku kalau ada kerabat atau keluarga yang sakit,” katanya.

 

Soal bepergian ke luar daerah yang diatur dalam SE, Yusuf mengatakan bahwa yang tidak diperbolehkan adalah pergerakan dalam arti satu tempat ke tempat lain. Menurutnya, selama situasi wabah ini ASN diharapkan tidak melakukan pergerakan apapun terlepas dari jarak titik yang ditempuh.

Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua