KlinikBerita
New
Hukumonline Stream
Data PribadiJurnal
Personalisasi
Halo,
Anda,

Segera Upgrade paket berlangganan Anda.
Dapatkan fitur lebih lengkap
Profil
Ada pertanyaan? Hubungi Kami
Bahasa
id-flag
en-flag

Apakah Magang Digaji? Cari Tahu di Sini

Share
Ketenagakerjaan

Apakah Magang Digaji? Cari Tahu di Sini

Apakah Magang Digaji? Cari Tahu di Sini
Bernadetha Aurelia Oktavira, S.H.Si Pokrol

Bacaan 10 Menit

Apakah Magang Digaji? Cari Tahu di Sini

PERTANYAAN

Ada beberapa pertanyaan mengenai magang yaitu:

  1. Penerapan magang itu sebenarnya seperti apa?
  2. Jangka waktu seseorang bisa magang dalam suatu perusahaan berapa lama?
  3. Anak magang apakah dapat gaji?

Mohon dibantu ya untuk jawabannya.

DAFTAR ISI

    INTISARI JAWABAN

    Pemagangan dilakukan dengan perjanjian tertulis antara peserta magang dan pengusaha. Jangka waktu pemagangan di dalam negeri dibatasi paling lama 1 tahun. Sementara dalam hal pemagangan di luar negeri, tidak ada batas jangka waktu pemagangannya.

    Selanjutnya, menjawab pertanyaan netizen yang akhir-akhir ini banyak diperbincangkan, apakah magang digaji? Jika benar magang digaji, berapa besarannya?

    Penjelasan lebih lanjut dapat Anda baca ulasan di bawah ini.

    ULASAN LENGKAP

    Terima kasih atas pertanyaan Anda.

    Artikel di bawah ini adalah pemutakhiran keempat dari artikel dengan judul Jangka Waktu dan Hak-hak Peserta Pemagangan yang dibuat oleh Letezia Tobing, S.H., M.Kn. dan pertama kali dipublikasikan pada Kamis, 20 Desember 2012, yang kemudian dimutakhirkan pertama kali oleh Abi Jam'an Kurnia, S.H. pada Jumat, 15 Maret 2019, kedua kalinya dimutakhirkan pada 26 Mei 2020, ketiga kalinya dimutakhirkan oleh Arasy Pradana A. Azis, S.H., M.H. pada Jumat, 17 Desember 2021.

    KLINIK TERKAIT

    Hukumnya Jika Karyawan Di-PHK dalam Masa Percobaan

    Hukumnya Jika Karyawan Di-PHK dalam Masa Percobaan

    Seluruh informasi hukum yang ada di Klinik hukumonline.com disiapkan semata – mata untuk tujuan pendidikan dan bersifat umum (lihat Pernyataan Penyangkalan selengkapnya). Untuk mendapatkan nasihat hukum spesifik terhadap kasus Anda, konsultasikan langsung dengan Konsultan Mitra Justika.

    Aturan Magang Secara Umum

    Sebelum menjawab inti pertanyaan Anda tentang apakah magang digaji, patut Anda ketahui bahwa pemagangan atau yang dikenal dengan sebutan magang adalah bagian dari sistem pelatihan kerja yang diselenggarakan secara terpadu antara pelatihan di lembaga pelatihan dengan bekerja secara langsung di bawah bimbingan dan pengawasan instruktur atau pekerja/buruh yang lebih berpengalaman, dalam proses produksi barang dan/atau jasa di perusahaan, dalam rangka menguasai keterampilan atau keahlian tertentu.[1]

    Belajar Hukum Secara Online dari Pengajar Berkompeten Dengan Biaya TerjangkauMulai DariRp. 149.000

    Pemagangan dapat dilaksanakan di perusahaan sendiri atau di tempat penyelenggaraan pelatihan kerja, atau perusahaan lain, baik di dalam maupun di luar wilayah Indonesia.[2]

    Untuk pemagangan yang dilakukan di luar wilayah Indonesia, harus memperoleh izin dari Menteri Ketenagakerjaan atau pejabat yang ditunjuk.[3] Selain itu, penyelenggara pemagangan di luar wilayah Indonesia tersebut harus berbentuk badan hukum Indonesia.[4]

    Pemagangan dilakukan dengan perjanjian tertulis antara peserta magang dan pengusaha, yang minimal memuat ketentuan:[5]

    1. hak dan kewajiban peserta dan pengusaha; serta
    2. jangka waktu pemagangan.

    Jika pemagangan tidak dilakukan melalui perjanjian pemagangan, maka pemagangan tersebut dianggap tidak sah dan status peserta berubah menjadi pekerja perusahaan yang bersangkutan.[6]

    Aturan Magang di Dalam Negeri

    Adapun aturan pemagangan yang dilakukan di dalam negeri diatur dalam Permenaker 6/2020. Yang dapat menjadi peserta pemagangan dalam negeri yaitu pencari kerja atau pekerja yang akan ditingkatkan kompetensinya yang memenuhi syarat:[7]

    1. Usia paling rendah 17 tahun untuk pencari kerja. Jika berusia tepat 17 tahun, harus melampirkan surat persetujuan dari orang tua atau wali;
    2. Sehat jasmani dan rohani; dan
    3. Lulus seleksi.

    Seperti yang telah diterangkan sebelumnya, antara peserta pemagangan dan perusahaan dibuat perjanjian pemagangan secara tertulis, yang memuat:[8]

    1. hak dan kewajiban peserta pemagangan;
    2. hak dan kewajiban penyelenggara pemagangan;
    3. program pemagangan;
    4. jangka waktu pemagangan; dan
    5. besaran uang saku.

    Perjanjian pemagangan tersebut harus disahkan oleh dinas ketenagakerjaan kabupaten/kota setempat, dengan melampirkan program pemagangan. Pengesahan tersebut harus selesai dalam jangka waktu maksimal 3 hari kerja sejak tanggal permohonan pengesahan disampaikan ke dinas terkait.[9]

    Lalu, berapa jangka waktu untuk pemagangan dalam negeri? Merujuk Pasal 5 ayat (5) Permenaker 6/2020, jangka waktu pemagangan dalam negeri dibatasi maksimal 1 tahun.

    Pemagangan di Luar Negeri

    Jenis pemagangan kedua adalah pemagangan di luar negeri. Pasal 1 angka 1 Permenakertrans 8/2008 mendefinisikan pemagangan di luar negeri sebagai:

    Pemagangan di luar negeri adalah bagian dari sistem pelatihan kerja yang diselenggarakan secara utuh dan terpadu di Indonesia dan di luar negeri oleh lembaga pelatihan kerja atau perusahaan atau instansi pemerintah atau lembaga pendidikan di bawah bimbingan dan pengawasan instruktur dan/atau pekerja yang lebih berpengalaman, dalam proses produksi barang dan/atau jasa dalam rangka menguasai keterampilan atau keahlian tertentu.

    Pemagangan di luar negeri dapat diselenggarakan oleh lembaga pelatihan kerja swasta, perusahaan, instansi pemerintah, dan lembaga pendidikan.[10]

    Dalam hal ini, kami akan mencontohkan pemagangan luar negeri yang dijalankan perusahaan, sesuai pertanyaan Anda.

    Dalam hal pemagangan dilakukan di luar negeri, menurut Pasal 13 ayat (1) huruf d dan e Permenakertrans 8/2008, perjanjian pemagangan tidak hanya antara peserta magang dengan perusahaan, tetapi juga antara perusahaan tersebut dengan lembaga penerima pemagang di luar negeri.

    Penyelenggara pemagangan tersebut harus mendaftarkan secara tertulis pemagangan tersebut dengan disertai dokumen-dokumen yang dipersyaratkan sebagaimana diatur dalam Pasal 13 ayat (1) Permenakertrans 8/2008, di antaranya adalah melampirkan salinan perjanjian antara perusahaan dengan lembaga penerima pemagang di luar negeri, serta salinan perjanjian pemagangan antara pekerja peserta pemagangan dengan perusahaan.[11]

    Pendaftaran tersebut harus diketahui oleh dinas ketenagakerjaan kabupaten/kota, kemudian disampaikan kepada direktur jenderal yang bertanggungjawab di bidang pelatihan kerja di lingkungan Kementerian Ketenagakerjaan.[12]

    Adapun syarat peserta pemagangan luar negeri bagi perusahaan yang menyelenggarakan pemagangan adalah:[13]

    1. berstatus sebagai pekerja di perusahaan yang bersangkutan;
    2. persyaratan lain sesuai dengan kebutuhan program.

    Lalu, bagaimana ketentuan jangka waktu pemagangan di luar negeri? Sepanjang penelusuran kami, ketentuan jangka waktu pemagangan di luar negeri tidak diatur secara spesifik.

    Namun, dalam Penjelasan Pasal 22 ayat (2) UU Ketenagakerjaan disebutkan bahwa jangka waktu pemagangan bervariasi sesuai dengan yang diperlukan untuk mencapai standar kompetensi yang ditetapkan dalam program pelatihan pemagangan.

    Apakah Magang Digaji?

    Kemudian, menjawab pertanyaan netizen yang akhir-akhir ini ramai diperbincangkan, magang apakah digaji? Jika benar magang digaji, berapa besarannya?

    Sebelum menjawab persoalan apakah magang digaji, secara hukum, hak-hak yang didapat oleh peserta pemagangan di dalam negeri, yaitu:[14]

    1. memperoleh bimbingan dari pembimbing pemagangan atau instruktur;
    2. memperoleh pemenuhan hak sesuai dengan perjanjian pemagangan;
    3. memperoleh fasilitas keselamatan dan kesehatan kerja selama mengikuti pemagangan;
    4. memperoleh uang saku;
    5. diikutsertakan dalam program jaminan sosial; dan
    6. memperoleh sertifikat pemagangan atau surat keterangan telah mengikuti pemagangan.

    Sehingga dari ketentuan di atas dapat diketahui apakah magang dibayar? Benar, magang mendapat bayaran, namun berupa uang saku. Sedangkan peserta pemagangan di luar negeri berhak:[15]

    1. mendapatkan uang saku dan transportsesuai dengan perjanjian antara peserta pemagangan dengan penyelenggara pemagangan;
    2. mendapatkan perlindungan asuransi kecelakaan, kesehatan, dan kematian yang preminya ditanggung oleh penyelenggara pemagangan;
    3. mendapatkan fasilitas keselamatan dan kesehatan kerja selama mengikuti magang;
    4. mengikuti uji kompetensi untuk mendapatkan pengakuan kualifikasi kompetensi;
    5. mendapatkan sertifikat apabila telah menyelesaikan program pemagangan.

    Jadi, menjawab pertanyaan Anda mengenai anak magang apakah dapat gaji? Secara hukum hak peserta magang bukanlah gaji, melainkan uang saku yang besarannya sesuai dengan yang diperjanjikan para pihak dalam perjanjian pemagangan.

    Perkaya riset hukum Anda dengan analisis hukum terbaru dwibahasa, serta koleksi terjemahan peraturan yang terintegrasi dalam Hukumonline Pro, pelajari lebih lanjut di sini.

    Demikian jawaban dari kami tentang apakah magang digaji seperti yang ditanyakan, semoga bermanfaat.

    DASAR HUKUM

    Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan
    Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2022 tentang Cipta Kerja
    Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2023
    Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER.08/MEN/V/2008 Tahun 2008 tentang Tata Cara Perizinan dan Penyelenggaraan Pemagangan di Luar Negeri
    Peraturan Menteri Ketenagakerjaan Nomor 6 Tahun 2020 tentang Penyelenggaraan Pemagangan di Dalam Negeri

    [1] Pasal 1 angka 11 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan (“UU Ketenagakerjaan”)

    [2] Pasal 24 UU Ketenagakerjaan

    [3] Pasal 25 ayat (1) jo. Pasal 1 angka 33 UU Ketenagakerjaan

    [4] Pasal 25 ayat (2) UU Ketenagakerjaan

    [5] Pasal 22 ayat (1) dan (2) UU Ketenagakerjaan

    [6] Pasal 22 ayat (3) UU Ketenagakerjaan

    [7] Pasal 9 Peraturan Menteri Ketenagakerjaan Nomor 6 Tahun 2020 tentang Penyelenggaraan Pemagangan di Dalam Negeri (“Permenaker 6/2020”)

    [8] Pasal 1 angka 7 jo. Pasal 10 ayat (2) Permenaker 6/2020

    [9] Pasal 12 jo. Pasal 1 angka 9 Permenaker 6/2020

    [10] Pasal 2 ayat (1) Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER.08/MEN/V/2008 Tahun 2008 tentang Tata Cara Perizinan dan Penyelenggaraan Pemagangan di Luar Negeri (“Permenakertrans 8/2008”)

    [11] Pasal 13 ayat (1) huruf d dan e Permenakertrans 8/2008

    [12] Pasal 13 ayat (3) jo. Pasal 1 angka 8 Permenakertrans 8/2008

    [13] Pasal 8 ayat (2) Permenakertrans 8/2008

    [14] Pasal 13 ayat (1) Permenaker 6/2020

    [15] Pasal 20 ayat (1) Permenakertrans 8/2008

    Tags

    ketenagakerjaan
    magang

    Punya Masalah Hukum yang sedang dihadapi?

    atauMulai dari Rp 30.000
    Powered byempty result

    KLINIK TERBARU

    Lihat Selengkapnya

    TIPS HUKUM

    Cara Hitung Pesangon Berdasarkan UU Cipta Kerja

    18 Agu 2023
    logo channelbox

    Dapatkan info berbagai lowongan kerja hukum terbaru di Indonesia!

    Kunjungi

    Butuh lebih banyak artikel?

    dot
    Pantau Kewajiban Hukum
    Perusahaan Anda di sini!