Sabtu, 17 February 2018

Bekal Penting Sarjana Hukum untuk Bekerja di Bidang Korporasi

Ketatnya kompetisi kerja yang sudah sangat terbuka terhadap tenaga kerja asing, mengakibatkan para sarjana hukum Indonesia harus lebih siap dan survive dalam menghadapi berbagai tantangan.
CR-25
Advokat senior sekaligus partner pada kantor hukum Lubis Ganie Surowidjojo (LGS), Arief T Surowidjojo. Foto: RES

Ada banyak bidang yang bisa digarap oleh seorang sarjana hukum di bidang korporasi. Selain menjadi lawyer, sarjana hukum bisa juga menjadi legal corporate, corporate secretary, in house, bahkan membuka platform baru yang bergerak di bidang jasa bisnis. Namun, kurangnya pemahaman serta akses dalam perkuliahan untuk memahami jenis-jenis pekerjaan yang bisa digeluti membuat para mahasiswa maupun sarjana hukum gamang dalam menentukan arah dan tujuan berkariernya.

 

Tidak hanya terkait pilihan jenis pekerjaan, bahkan gap yang besar antara teori yang diperoleh dalam perkuliahan dengan real practice  (praktik) di lapangan mengakibatkan minimnya pengetahuan tentang skill dasar yang mereka butuhkan untuk dapat berkompetisi di dunia korporasi. Terlebih dengan ketatnya kompetisi kerja yang sudah sangat terbuka terhadap tenaga kerja asing mengakibatkan para sarjana hukum Indonesia harus lebih siap dan survive dalam menghadapi berbagai tantangan.

 

Advokat senior sekaligus partner pada kantor hukum Lubis Ganie Surowidjojo (LGS), Arief T Surowidjojo, menekankan bahwa begitu kompetitifnya dunia corporate lawyer saat ini menjadi alasan pentingnya para sarjana hukum memperkaya pengalaman. Oleh karenanya, seorang lawyer harus bisa membuka diri terhadap persaingan yang semakin ketat.

 

Selain itu, seorang lawyer harus banyak membaca dan memperkaya diri melalui berbagai referensi maupun pengalaman, bahkan terlibat dalam proyek non-profit yang sebetulnya juga penting untuk memperkaya pengalaman.

 

“Dulu saat saya lulus dari fakultas hukum tidak begitu banyak persaingan, sedangkan sekarang sudah ada sekitar ratusan firma hukum di Jakarta,” ujar Arief membagi cerita saat menjadi pengisi materi di Pelatihan Hukum dan Bimbingan Kerja untuk Fresh Graduate Hukum yang digelar Hukumonline di Jakarta, Selasa (13/2).

 

(Baca Juga: Tips Menyusun CV untuk Melamar di Corporate Law Firm)

 

Arief menjelaskan ada dua tipe corporate lawyer, yaitu sebagai generalis dan spesialis. Seorang generalis, kata Arief, akan sulit menguasai suatu bidang hukum korporasi secara mendalam karena menyanggupi hampir seluruh aspek hukum. Tidak hanya bidang korporasi yang disanggupi, bahkan perkawinan, perceraian dan pidana juga disanggupi oleh generalis. Sementara, ketatnya kompetisi corporate lawyer menghendaki para lawyer mampu betul-betul memahami persoalan hukum dalam spesialisasi tertentu secara mendalam.

 

Arief juga memberikan tips kepada peserta bimbingan kerja Hukumonline 2018 bahwa seorang pelamar harus mampu meyakinkan law firm target bahwa dirinya memiliki pengetahuan yang lebih dalam spesialisasi pengetahuan tertentu, sehingga tidak hanya mengandalkan law firm yang memilihkan spesialisasi bidang untuk dirinya.

Halaman Selanjutnya
Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua