Selasa, 23 Oktober 2018

RUU Ini Bakal Atur Hubungan Keluarga yang Mengandung Unsur Asing

Sudah dipersiapkan sejak 1983.
Moh. Dani Pratama Huzaini/MYS
Ilustrasi perkawinan campuran. Ilustrator: BAS

Indonesia adalah negara dengan heterogenitas yang kuat. Dalam satu keluarga besar saja sangat mungkin terdiri dari beragam latar belakang ayah, ibu dan menantu. Perkawinan silang antar beragam etnis atau sudah lazim terjadi. Demikian pula perkawinan campuran, antara Warga Negara Indonesia (WNI) dengan Warga Negara Asing (WNA). Hubungan keluarga yang mengandung anasir orang asing sudah lama terjalin, dan akan terus terjadi seiring dengan perkembangan zaman.

Hubungan keluarga yang mengandung unsur asing bisa terbangun dan terjalin dengan baik jika para pihak memperhatikan beberapa aspek hukum yang relevan. Misalnya, ketentuan mengenai status personal, hukum yang berlaku bagi perkawinan, pelaksanaan perkawinan, dan harta bersama. Bahkan mungkin juga memahami kerangka hukum perceraian dengan segala akibat hukumnya, termasuk hak asuh anak yang lahir dalam perkawinan campuran.

Di Indonesia, hubungan keluarga yang mengandung unsur asing tak selamanya berjalan mulus. Jika terjadi perceraian, acapkali pasangan beda kewarganegaraan memperebutkan harta dan hak asuh anak. Ketika banyak orang Vietnam mengungsi ke Pulau Galang (1975-1996) di Indonesia, masalah adopsi anak orang asing menjadi salah satu diskursus hukum yang mengemuka. Intinya, banyak persoalan hukum yang potensial muncul pada saat sebelum dan setelah hubungan keluarga yang mengandung unsur asing terjalin.

(Baca juga: Pesan Guru Besar HPI Saat Mendapat Kejutan dari Koleganya).

Dosen Fakultas Hukum Universitas Indonesia, Tiurma Pita Allagan, menjelaskan persoalan hukum yang muncul dalam hubungan keluarga semacam itu sebenarnya bisa diminimalisasi jika pengaturannya jelas. Rancangan Undang-Undang Hukum Perdata Indonesia (RUU HPI) telah lama dipersiapkan. “Sekarang lagi dibicarakan,” kata Tiurma kepada Hukumonline, di sela-sela seminar di Fakultas Hukum UI Depok, 16 Oktober lalu.

Kandidat PhD dari University of Groningen Belanda ini menjelaskan RUU HPI sudah dipersiapkan sejak 1983, diprakarsai Kepala Badan Pembinaan Hukum Nasional –dulu Lembaga Pembinaan Hukum Nasional--  Teuku M. Radhie dan Guru Besar Hukum Perdata Internasional FH UI, Sudargo Gautama. Konsepnya sudah berkali-kali berubah, terakhir adalah RUU HPI versi 1997. “Saya dengar November nanti akan dibicarakan lagi,” ujarnya.

Penelusuran hukumonline ke laman BPHN, naskah akademik RUU HPI sudah dimasukkan pada list  tahun 2015. Pada tahun itu, RUU ini memang mulai kembali didiskusikan. Salah satu pemicunya adalah satu komunitas masyarakat Asia Tenggara, ASEAN One Community, yang membuka kemungkinan warga negara ASEAN bermukim di mana saja di negara ASEAN. Kerjasama ini akan berdampak pada status personal warga bersangkutan. Kesamaan pengakuan perkawinan, misalnya, membawa konsekuensi perkawinan yang dilaksanakan di Indonesia harus diakui juga di Malaysia dan Thailand. Sehingga, seseorang tidak dengan mudah mengaku berstatus ‘lajang’ di negara lain padahal di negara asalnya sudah punya isteri atau suami.

Selain itu, ada beberapa poin baru yang dimasukkan, misalnya penculikan anak (child abduction) jika terjadi perceraian dalam perkawinan campuran. Masalah lain yang dimasukkan ke dalam naskah akademik adalah legalisasi dokumen publik (apostile); hukum acara berkaitan dengan pengambilan bukti-bukti di luar negeri dalam perkara perdata dan dagang (taking of evidence abroad of judicial and extrajudicial documents in civil and commercial matters); serta pengakuan dan pelaksanaan putusan pengadilan asing untuk perkara-perkara perdata dan dagang.

Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua