Kamis, 26 September 2013

Kehadiran Dokter Asing Hanya Alih Teknologi

ANT


Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Zaenal Abidin mengatakan dokter asing di Indonesia hanya untuk alih teknologi bukan untuk praktik di rumah sakit. "PB IDI berpandangan bahwa dokter asing masuk ke Indonesia hanya untuk alih teknologi," ujar Zaenal di Jakarta, Kamis (26/9).


Dokter asing tersebut, lanjut dia, bisa masuk ke Tanah Air atas permintaan institusi pendidikan atau rumah sakit pendidikan, permintaan organisasi profesi, dan permintaan Kementerian Kesehatan. "Jadi dokter asing datang bukan atas permintaan RSUD ataupun pemerintah daerah," kata dia.


Zaenal menambahkan, saat ini dokter-dokter yang ada di Indonesia mempunyai kompetensi sehingga tidak perlu adanya "impor" dokter asing.


Sebelumnya, para dokter di RSU Tangerang Selatan berunjuk rasa menolak dokter asing asal Malaysia. Mereka juga mengeluhkan buruknya pengelolaan rumah sakit. Unjuk rasa dilakukan dua kali, yakni pada Jumat pekan lalu dan Senin kemarin.


Tak lama sesudah aksi unjuk rasa berlangsung, sebanyak lima dokter tenaga kerja kontrak dipecat oleh pihak rumah sakit.

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua