Kamis, 12 November 2015

10 Inovasi Unggulan Paparkan Produknya di Hadapan Juri

Penentuan inovasi peradilan terbaik dilakukan melalui rapat pleno dewan juri bersama Ketua MA.
CR19
Para peserta inovasi peradilan dan dewan juri di gedung MA di Jakarta, Kamis (12/11). Foto: CR19


Ajang Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik Peradilan Mahkamah Agung 2015 hampir usai. Bertempat di ruang Wirjono Prodjodikoro, gedung Mahkamah Agung (MA) Kamis (12/11), dewan juri melakukan penilaian tahap akhir terhadap 10 inovasi unggulan. Nantinya, dari hasil penilaian ini, dewan juri akan menentukan inovasi terbaik dalam forum rapat pleno dewan juri.


“Dewan juri dipersilahkan untuk menuju ruang Pleno 1 dan 2 untuk rapat pleno dewan juri bersama dengan yang mulia, Ketua MA, Hatta Ali,” ujar Melly Affrisyah, Anggota Panitia Pelaksana Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik Peradilan MA 2015.


Sesuai jadwal, hari ini dewan juri melakukan penilaian secara substansi atas presentasi dan wawancara terhadap 10 pengadilan dengan inovasi unggulan. Masing-masing peserta diberikan kesempatan untuk mempresentasikan produk inovasinya selama tujuh menit. Kemudian setelah itu, dewan juri berhak mengajukan sejumlah pertanyaan dengan diberi kesempatan kurang lebih 13 menit.


Berdasarkan pemantauan hukumonline, presentasi dan wawancara terhadap 10 inovasi unggulan berjalan lancar. Salah satunya peserta yang memaparkan presentasi adalah Pengadilan Negeri Klas IA Pekanbaru. Ketua Pengadilan Negeri Pekanbaru H.A.S Pudjoharsoyo secara langsung menyampaikan produk inovasinya yakni menghitung sendiri panjar perkara (E-SKUM).


Sebagai gambaran, E-SKUM merupakan inovasi dari PN Pekanbaru di mana para pencari keadilan dapat mengetahui biaya panjar perkara yang harus dibayarkan secara langsung melalui mesin yang disediakan oleh PN Pekanbaru. Pudjo menjelaskan, inovasi ini lahir karena dilatarbelakangi sistem birokrasi yang berbelit-belit hanya untuk mengetahui biaya panjar perkara.


“Ini untuk memberikan pelayanan terbaik bagi pencari keadilan dengan ujungnya adalah terciptanya kualitas pelayanan publik di pengadilan agar proses di pengadilan dapat berjalan cepat, sederhana, dan berbiaya ringan,” kata Pudjo.


Menanggapi pemaparan Pudjo, salah seorang dewan juri yang juga seorang Panitera MA, Soeroso Ono, mengajukan pertanyaan. “Keluhan yang sering diajukan pencari keadilan adalah sisa panjar, apakah juga tercover?”.

Halaman Selanjutnya
Halaman

Seluruh isi komentar adalah tanggung jawab masing-masing pengguna. Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Redaksi Hukumonline berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan komentar, dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.

[ X ]

Notifikasi Adblocker

Kami memasang iklan pada konten yang Anda ingin jelajahi.
Iklan membantu kami untuk dapat memberikan konten hukum secara gratis.

Bantu kami untuk tetap menjadikan hukum untuk semua dengan cara menonaktifkan Adblock pada browser Anda. Pahami lebih lanjut mengenai ketentuannya disini.

Selain itu, Anda juga dapat berlangganan layanan premium dari hukumonline.com. klik disini

Terima kasih atas dukungan yang Anda berikan.

[ X ]

Ketentuan Adblocker


Bagaimana menonaktifkan Adblocker pada laman hukumonline.com?

Adblock / Adblock Plus
  • Klik logo Adblock/Adblock Plus, yang berada disebelah kanan address bar.
  • Pada Adblock, klik "Don't run on pages on this domain".
  • Pada Adblock Plus klik "Enabled on this site" untuk menonaktifkan Adblocking pada laman hukumonline.com. Apabila Anda menggunakan Firefox, klik "disable on hukumonline.com".
Firefox Tracking Protection

Apabila Anda menggunakan Private Browsing dalam Firefox, "Tracking Protection" akan muncul pemberitahuan Adblock. Anda dapat menonaktifkan dengan klik “shield icon” pada address bar Anda.

Ghostery
  • Klik pada icon Ghostery.
  • Apabila Anda menggunakan versi sebelum 6.0 klik "whitelist site".
  • Dalam versi 6.0 klik "trust site" atau tambahkan hukumonline.com pada Trusted Site list Anda.
  • Dalam versi sebelum 6.0 Anda akan melihat pesan "Site is whitelisted". Klik "reload the page to see your changes".
uBlock
  • Klik ikon uBlock.
  • Lalu klik tombol besar untuk melakukan whitelist pada laman yang sedang Anda jelajahi, dan ketika Anda membuka laman ini kembali secara otomatis akan terekam perintah yang Anda lakukan.
  • Lalu lakukan reload pada laman yang Anda jelajahi.

Terima kasih atas dukungan Anda untuk membantu kami menjadikan hukum untuk semua