Utama

Begini 3 Langkah Efisien Memahami Putusan Pengadilan

Dilakukan dengan urutan terbalik dari susunan isi amar putusan pengadilan, pendapat hakim, argumentasi para pihak. Nantinya, memudahkan dalam melacak penalaran hukum dalam putusan.

Oleh:
Normand Edwin Elnizar
Bacaan 3 Menit
Ilustrasi
Ilustrasi

Dokumen putusan pengadilan sering terlihat menakutkan dengan puluhan hingga ratusan halaman. Format penulisan putusan memang sering melelahkan mata dan pikiran sejak halaman pertama dan seterusnya. Namun, sebenarnya ada beberapa cara agar lebih efisien membaca putusan pengadilan.

Laporan riset berjudul “Penelitian Format Putusan Pengadilan Indonesia: Studi Empat Lingkungan Peradilan di Bawah Mahkamah Agung” mengakui ada masalah serius dalam penulisan putusan pengadilan. Riset ini dikerjakan bersama oleh Lembaga Kajian dan Advokasi Independensi Peradilan (LeIP), Masyarakat Pemantau Peradilan Indonesia Fakultas Hukum Universitas Indonesia (MaPPI FHUI), Pusat Studi Hukum Tata Negara Fakultas Hukum Universitas Indonesia (PSHTN FHUI), dan Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati.

Riset dilakukan dengan mengambil sampel 400 putusan pengadilan tingkat pertama dan banding dari semua kamar peradilan. Kesimpulan yang ditulis laporan ini antara lain, “…hingga saat ini ditemukan sejumlah permasalahan antara lain dari segi substansi masih ditemukan putusan yang gugatan dan jawabannya tidak ringkas, serta penggabungan pertimbangan dan alasan hukum dalam putusan, khususnya dalam perkara TUN. Demikian pula dari segi teknis masih banyak ditemukan pengulangan kalimat, format tidak rapih, kesalahan penulisan kata, kesalahan pada spasi, pengulangan amar putusan, dan hal lain yang bersifat teknis penulisan. Hal-hal tersebut terbukti berimplikasi pada tebalnya jumlah halaman putusan…”

Baca Juga:

Basuki Rekso Wibowo, Guru Besar Hukum Acara Perdata sekaligus Dekan Fakultas Hukum Universitas Nasional, mengakui kenyataan itu. “Putusan itu formatnya sudah baku. Nah, ruhnya putusan itu ada di bagian pertimbangan hakim yang disebut ratio decidendi. Berdasarkan itu hakim menjatuhkan amar putusan,” kata Basuki Rekso Wibowo yang pernah menjabat Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Hukum dan Peradilan Mahkamah Agung (Puslitbang Mahkamah Agung) tahun 2009-2018.

Berikut ini tips efisien membaca putusan pengadilan berdasarkan penjelasan Basuki kepada Hukumonline.

1. Baca amar putusan

Hal ini adalah yang pertama harus diketahui sebagai inti dari putusan pengadilan. Biasanya bagian ini ringkas karena berisi kesimpulan akhir apakah perkara diputus dengan dikabulkan, ditolak, atau tidak dapat diterima. Amar putusan adalah hasil dari penalaran hukum oleh hakim yang bisa ditemukan dalam bagian pertimbangan hukum. Lanjutkan pembacaan pada pertimbangan hukum, namun jangan terjebak pada seluruh teks pertimbangan untuk menghemat waktu.

Halaman Selanjutnya:
Tags:

Berita Terkait