KlinikBeritaData PribadiJurnal
Personalisasi
Halo,
Anda,

Segera Upgrade paket berlangganan Anda.
Dapatkan fitur lebih lengkap
Profil
Ada pertanyaan? Hubungi Kami
Bahasa
id-flag
en-flag

Kamu Menerima Paket yang Tidak Dipesan? Lakukan Ini

Share
copy-paste Share Icon
Teknologi

Kamu Menerima Paket yang Tidak Dipesan? Lakukan Ini

Kamu Menerima Paket yang Tidak Dipesan? Lakukan Ini
Dian Dwi Jayanti, S.H.Si Pokrol
Si Pokrol
Bacaan 10 Menit
Kamu Menerima Paket yang Tidak Dipesan? Lakukan Ini

PERTANYAAN

Saya pernah menerima paket yang tidak dipesan berupa produk kosmetik. Saya tidak mengenal pengirim. Adakah hukumnya menerima paket yang tidak dipesan? Mohon bantuannya, terima kasih.

DAFTAR ISI

    INTISARI JAWABAN

    Kejadian menerima paket yang tidak dipesan masih kerap terjadi belakangan ini. Kebanyakan ‘paket tak bertuan’ tersebut menggunakan pembayaran cash on delivery (COD). Lalu, langkah hukum apa yang bisa Anda lakukan selaku penerima paket?

     

    Penjelasan lebih lanjut dapat Anda baca ulasan di bawah ini.

    ULASAN LENGKAP

    Terima kasih atas pertanyaan Anda.

     

    Artikel di bawah ini adalah pemutakhiran dari artikel dengan judul Hukum Menerima Paket dari Pengirim yang Tidak Jelas yang dibuat oleh Kartika Febryanti dan Diana Kusumasari dan pertama kali dipublikasikan pada Jumat, 20 Januari 2012.

    KLINIK TERKAIT

    Bisakah Konsumen VCS Dipidana?

    Bisakah Konsumen VCS Dipidana?

     

    Seluruh informasi hukum yang ada di Klinik hukumonline.com disiapkan semata – mata untuk tujuan pendidikan dan bersifat umum (lihat Pernyataan Penyangkalan selengkapnya). Untuk mendapatkan nasihat hukum spesifik terhadap kasus Anda, konsultasikan langsung dengan Konsultan Mitra Justika.

    Belajar Hukum Secara Online dari Pengajar Berkompeten Dengan Biaya TerjangkauMulai DariRp. 149.000

     

    Langkah Jika Anda Menerima Paket yang Tidak Dipesan

    Dalam kasus yang Anda alami, kami kurang memahami apakah kurir salah mengirim paket atau paket tersebut memang benar atas nama Anda, namun sebenarnya Anda tidak pernah memesannya dan tidak mengenal siapa pengirimnya alias Anda menerima paket yang tidak dipesan.

    Namun guna menyederhanakan jawaban, kami mengasumsikan dengan kondisi yang kedua yaitu Anda menerima paket yang tidak dipesan dan tidak mengenal siapa pengirimnya. Hal ini kerap terjadi, kadang Anda diminta untuk membayar pesanan tersebut dengan dalih pembayaran cash on delivery (“COD”). Lantas, bagaimana hukumnya dan apa yang bisa Anda lakukan?

    Langkah pertama yang bisa Anda lakukan adalah melakukan penolakan pembayaran COD kepada kurir atas pesanan tersebut. Kemudian Anda bisa sekaligus mengecek pada aplikasi atau laman dan menunjukkannya kepada kurir bahwa Anda tidak pernah memesan paket tersebut. Di samping itu, Anda dapat menghubungi pihak pengirim yang biasanya identitasnya tertera pada paket yang dikirimkan.

    Akan tetapi, apabila paket tersebut sudah terlanjur diterima dan sudah dibayar sebelumnya, pastikan bahwa Anda tidak membuka paket yang diberikan. Langkah selanjutnya Anda dapat mengembalikan paket tersebut ke penyelenggara jasa pengiriman terkait.

     

    Dugaan Pencurian Data Pribadi

    Adapun kemungkinan lainnya mengapa Anda menerima paket yang tidak dipesan adalah karena telah terjadi pencurian data pribadi. Hal ini merupakan suatu bentuk tindak pidana yang kini telah diatur secara khusus dalam Pasal 65 ayat (1) dan (3) jo. Pasal 67 ayat (1) dan (3) UU PDP yaitu:

    1. Setiap orang dilarang secara melawan hukum memperoleh atau mengumpulkan data pribadi yang bukan miliknya dengan maksud untuk menguntungkan diri sendiri atau orang lain yang dapat mengakibatkan kerugian subjek data pribadi. Apabila dilanggar, pelaku dipidana penjara paling lama 5 tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp5 miliar.
    2. Setiap orang dilarang secara melawan hukum menggunakan data pribadi yang bukan miliknya. Apabila dilanggar, pelaku dipidana penjara paling lama 5 tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp5 miliar.

    Sehingga menjawab pertanyaan Anda, kami berpendapat Anda tidak dapat dihukum karena menerima paket yang tidak dipesan. Sebab ini bukan tanggung jawab Anda sebagai penerima. Bisa jadi kurir salah antar paket atau telah terjadi tindak pidana pencurian data pribadi milik Anda.

    Lalu langkah apa yang bisa Anda tempuh atas dugaan pencurian data pribadi? Simak selengkapnya pada artikel berjudul Terjadi Pencurian Data Pribadi (Identity Theft)? Tempuh Langkah Ini.

     

    Demikian jawaban dari kami tentang hukumnya menerima paket yang tidak dipesan, semoga bermanfaat.

     

    Dasar Hukum:

    Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2022 tentang Pelindungan Data Pribadi.

    Tags

    kurir
    data pribadi

    Punya Masalah Hukum yang sedang dihadapi?

    atauMulai dari Rp 30.000
    Powered byempty result

    KLINIK TERBARU

    Lihat Selengkapnya

    TIPS HUKUM

    Persyaratan Pemberhentian Direksi dan Komisaris PT PMA

    17 Mei 2023
    logo channelbox

    Dapatkan info berbagai lowongan kerja hukum terbaru di Indonesia!

    Kunjungi

    Butuh lebih banyak artikel?

    Pantau Kewajiban Hukum
    Perusahaan Anda Di Sini!